Indonesia masih ada


Sejak kanak – kanak, saya sudah dikenalkan dengan istilah Gotong Royong. Bagaimana disebutkan bahwa gotong royong sudah menjadi budaya khas dari Indonesia. Lebih jauh dikatakan bahwa gotong royong sudah menjadi “jiwa” bagi Indonesia.

Terjemahan langsung dari gotong royong adalah mengangkat bersama – sama, karena “gotong” itu artinya mengangkat dan “royong” itu artinya bersama – sama. Secara umum gotong royong diartikan sebagai mengerjakan sesuatu secara bersama – sama.

Kalau disuruh untuk menyebutkan contoh penerapan gotong royong dalam kehidupan masyarakat Indonesia mungkin paling mudah adalah kerja bakti. Kalau dulu sih biasanya kerja bakti itu bapak – bapak bareng – bareng bersihin got biar ga mampet, trus ibu – ibunya bareng – bareng bikin panganan yang bisa disantap rame – rame. Itu sih ilustrasi yang paling sering ditemukan tentang kerja bakti.

Gotong royong ga cuma dalam hal kerja bakti aja. Tapi setiap kegiatan yang dilakukan bersama – sama dengan rasa sukarela dari setiap pribadi yang melakukannya bisa disebut sukarela. Saya sering mendengar juga cerita dari saudara di desa bahwa jika ada acara pernikahan itu biasanya dilakukan di rumah dan persiapannya dikerjakan bareng – bareng dibantu oleh tetangga sekitar. Dan tetangga itu ga dibayar dengan uang, tapi dibayar dengan “partisipasi” gotong royong saat si tetangga itu yang bikin hajatan.

Lalu, kira – kira gotong royong masih ada ga ya sekarang? Ya tentu masih ada. foto – foto di bawah ini mungkin bisa menjadi contoh bahwa gotong royong itu masih ada.

Sumber foto: WA group #SaveJatigede

Foto di atas adalah contoh gotong royong. Bahkan dalam foto itu kegiatannya memang sedang menggotong secara bersama – sama. Barang apakah yang digotong? percaya atau tidak itu adalah rumah warga yang digotong.

Kenapa mereka menggotong rumahnya? karena wilayah tempat asal rumah mereka sudah menjadi daerah genangan dari bendungan jatigede. jadi mau gamau ya mereka rame – rame memindahkan rumah mereka satu persatu ke tempat yang lebih tinggi. Bisa dilihat ya kegembiraan mereka setelah memindahkan rumah dan betapa terasanya kekeluargaan mereka saat beristirahat sambil menyantap makan bersama – sama.

Jadi apakah (jiwa) Indonesia masih ada? Tentu saja masih ada, bahkan di tempat yang secara administratif sudah dihapus keberadaannya dari negara ini karena Desa tersebut dianggap sudah tergenang oleh Bendungan Jatigede.

-bcl-

Pengaruh Football Manager…


Salah satu game paling populer yang ada saat ini adalah Football Manager. Sebuah game yang memberi kesempatan kepada siapapun untuk menjadi manager sebuah tim sepakbola.

Saking hebatnya pengaruh game ini, dalam beberapa kesempatan game ini benar – benar merubah hidup seseorang. Seberaa besar pengaruhnya? Satu contoh dari Chris Darwen…

Chris Darwen tinggal di Inggris. Sering mengeluh saat hidup di London, sang pacar akhirnya ngajak pindah ke Spanyol. Jawaban Chris “Oke. Kamu yang pilih kotanya”. Dua kota terpilih. Dan bagaimana Chris menentukan pilihannya  dari dua opsi tersebut?

“Saya akan mainkan dua tim tersebut di Football Manager. Tim manapun yang saya bawa promosi ke divisi di atasnya, maka kita tinggal disana”

It happens. sebuah tim, yang saya juga baru tau namanya dari cerita ini, CD Torrevieja dibawa sama si Chris ini promosi ke dari Tercera division (liga level 4 di Spanyol) ke La Liga (Liga utama di Spanyol) dalam waktu 5 tahun. Di game Football Manager tentu saja. Janji sudah terucap dan harus ditepati, pindahlah mereka ke Torrevieja. Tanpa sanak saudara. Dan bukan setelah Lebaran.

Sampe sana, Mereka nonton pertandingan si CD Torrevieja ini sambil beli match programme nya. ya semacam buku kecil yang berisi informasi tentang pertandingan saat itu. Bukan cuma tentang pertandingan aja, tetapi ternyata disitu juga ada alamat email vice-president CD Torrevieja yang kebetulan Orang Inggris juga namanya Jeff.

Akhirnya dia email Jeff dan bilang kalau dia mau terlibat di dalam club. Apapun, mau jadi pelatih, jualan match programme, atau bahkan jadi cleaning service juga dia mau asal terlibat di dalam tim. Dan tidak lupa, dia juga cerita kisah suksesnya membawa CD Torrevieja masuk La Liga….di game football manager.

Jeff terkesan. Dia minta Chris untuk mempromosikan CD Torrevieja biar jadi banyak yang nonton. Dia juga diminta untuk cari sponsor atau cari dana bagaimanapun caranya. Sampai saat ini, Chris masih menjadi commercial director dari tim CD Torrevieja ini. Jauh lebih baik daripada dia masih di London yang mungkin hanya akan mengisi waktunya dengan keluhan.

Btw, saya dapat info hebat ini dari sebuah video yang ada di National Football Museum. Buat yang mau liat videonya bisa datang kesana. Inget waktu yang disarankan sesuai tulisan saya sebelumnya, rabu jam 1-4 siang :p

Atau, bisa juga liat videonya di link ini:

Chris Darwen – CD Torrevieja

 

Sepakbola di Manchester


Tinggal di kota Manchester tentu tidak bisa dilepaskan dari dunia sepakbola. Walau belum se-fanatik (dalam arti positif dan negatif) bobotoh kepada Persib nya, namun pengaruh dari Manchester United dan Manchester city memang sangat terasa di kota ini. United dengan Old traffordnya dan Etihad stadium milik city menjadi 2 landmark yang paling terkenal di kota ini. Merah dan biru langit pun menjadi warna dominan yang dipakai oleh warga Manchester di hari dimana keduanya akan bertanding.

Tulisan ini adalah tulisan tentang sepakbola, tapi fokusnya bukan kepada dua tim tersebut. Kenapa dua tim tersebut saya sebut di pembukaan lebih karena kurangnya ide penulisan saya, bukan karena betapa pentingnya dua tim tersebut. Ada satu landmark lain yang perlu diangkat dari kota Manchester. Tempat itu bernama National Football Museum. Dari namanya mungkin sudah tergambar tempat macam apa NFM ini. Sebuah museum dimana sejarah sepakbola Inggris tersimpan. Belum lama memang monumen ini berdiri di Manchester, 2012 tepatnya. Sebelumnya, sejak 2001 museum ini berlokasi di kota Preston, sekitar 1 jam perjalanan bis dari Manchester, itu juga kalo ga macet. Kalo macet  ya mungkin anda lagi ada di Jakarta bukan di Manchester.

coach-trips-to-the-national-football-museum-in-manchester

sumber: http://bit.ly/1Olj1no

national-football-museum

sumber: http://bit.ly/1QX3KZS

Di-design dengan gedung yang berbentuk unik dan terlihat modern, tentu saja museum ini menjadi salah satu daya tarik kota Manchester. Suka atau tidak dengan sepakbola, siapapun pasti bisa menikmati museum ini.

Tanpa dipungut biaya masuk alias Gratis sama seperti kebanyakan museum di kota ini, tentu menjadi alasan lain untuk mengunjungi museum ini. Masuk melalui pintu utama, akan langsung disambut dengan para staff yang biasanya akan bertanya “Is this your first time to go to the museum?”. Jika jawabannya “iya kang” mungkin dia akan bingung. Tapi kalau kamu jawab “yes” maka mereka akan menjelaskan bahwa museum ini gratis tapi terbuka untuk donasi demi keberlangsungan museum ini. Jangan berburuk sangka dulu. Ini jujur dan tulus. Jangan berpikir di dalam akan dipaksa2 untuk donasi. Masuk gratis. Ga donasi pun gapapa. Tapi kalau sangat terkesan dan mau menyumbang ya silahkan juga.

Museum ini terdiri dari 4 lantai yang bisa dikunjungi: Ground floor, level 1, level 2, dan level 3. Memang masih ada beberapa level di atasnya tapi itu mah bukan untuk umum. Apalagi yang level 15, itu mah boncabe.

Di ground floor adalah area hall of fame. Tempat dimana informasi – informasi tentang legenda – legenda sepakbola Inggris. Bukan hanya informasi dinding yang bersifat tulisan, namun ada juga video yang diputar berulang – ulang tentang legenda tersebut seperti George best, Paul Gascoigne, dan lain – lain. Di lantai ini juga ada mobilnya Piala FA dan trophy juara premier league yang ditampilkan, Siapapun bisa foto sama piala – piala ini. SIAPAPUN? Iya siapapun yang bayar bisa foto sambil ngangkat piala ini. Sumpah.

488097_10151332592334092_1230459954_n

sumber: http://bit.ly/1OdL2CB

Naik satu lantai ke level 1, disinilah tempat sejarah – sejarah sepakbola Inggris bisa dipelajari. Disusun dengan sedemikian menarik. Dibagi ke dalam beberapa tema tertentu. Mulai dari tema sederhana seperti “barang – barang yang biasa dibawa ke stadion” atau “hal – hal yang biasa dikoleksi oleh fans tentang sepakbola” sampai tema seperti “kisah –kisah klub Inggris di kompetisi eropa” dan jajaran trophy – trophy yang ada di sepakbola  Inggris. Ada juga informasi tentang tragedy – tragedy yang ada di dunia sepakbola seperti “Bradford Fire” dan “Hillsbrough tragedy”. Banyak banget informasi yang bisa didapat di lantai ini yang gabisa saya sebutkan semuanya disini. Ditampilkan dengan berbagai cara yang sangat menarik yang bikin ga bosen.

942298_10151500688789092_410774972_n

Mourinho dalam kartun. Salah satu koleksi National Football Museum di level 1

sumber: http://bit.ly/23DYEZF

Di level 2 adalah tempatnya permainan interaktif yang disebut dengan Football plus+. Kalem dulu. Jangan mikir aneh2 dulu sama kata plus+ nya. Ada beberapa permainan yang masuk ke football plus+ ini: Penalty kick dimana mmm ya kita nendang penalty.  Bolanya bola beneran, gawangnya ada, kipernya ada. Permainan ini adalah permainan yang paling populer disbanding football plus+ yang lain walaupun secara kredit memang yang paling besar. Loh kredit? Bayar dong? Iya iyaaa. Football plus+ ini bisa dimainkan tapi sebelumnya beli kredit dulu. Tentang kredit ini belakangan deh dijelasinnya.

Permainan football plus+ yang lain itu ada:

shot stopper untuk latihan kecepatan tangan supaya jadi kiper yang tangguh,

pass master untuk latihan ketepatan dalam memberi umpan,

On the ball untuk latihan memainkan bola dengan mencontoh skill pemain yang ada di video

One-two untuk latihan tiki-taka ala Barcelona. Katanya sih pemain Barcelona itu bisa ahli tiki-taka itu karena sering latihan one-two ini.  Disana tapi di La Masia,Barcelona bukan di NFM juga.

Sebenarnya ada 2 permainan interaktif yang termasuk football plus+ juga di level 1, yaitu match of the day commentary challenge untuk  bisa jadi komentator sesaat dan lift the trophy.

63fk_h

sumber: http://bit.ly/1XiDaBW

Naik lagi satu lantai ke level 3. Disini adalah surganya para gamers yang hobi sepakbola. Semua game sepakbola dari yang jadul banget jaman Atari sampai paling baru Football Manager 2016 dan PES2016 ada disini. Paling penting, semuanya bisa dimainkan GRATIS. Ga ada bayar – bayar. Ga ada kredit – kredit. Tapi ya kalo lagi ada yang make ya ngantri hehehe. Ga banyak cerita lah tentang lantai ini. Pokoknya klo mau nostalgia sama game – game lawas, atau kangen sama rental PS di Indonesia datang dan mainlah ke level ini.

12311298_10153392984434092_2650285284384441025_n

Kangen sama game ini?

sumber: http://bit.ly/1VRsbzZ

Oke oke kita bahas tentang kredit sekarang. Jadi untuk football plus itu memang ada kreditna. Harga kredit itu 5 pounds untuk 2 kredit, 10 pounds untuk 8 kredit, atau 25 pounds untuk unlimited day pass. Mahal atau murahnya relative lah ya. Tapi semua yang nyoba permainannya sih pada puas dan bilangnya “worth it”. Gatau deh ya boong apa engganya, biarlah itu urusan mereka dan Tuhannya masing – masing. Untuk game nya sendiri, penalty itu membutuhkan 2 kredit sedangkan game yang lainnya masing – masing 1 kredit.

Yang menarik adalah, NFM ini menawarkan 1 paket menarik dimana dengan 5 pounds bisa mendapatkan 2 kredit + foto dengan piala FA dan trophy premier league (harga normal 5 pounds) + buku panduan NFM (Harga normal 3 pounds).

Dan yang lebih menarik lagi. Saran untuk waktu terbaik datang ke museum adalah Hari Rabu antara jam 13.00 – 16.00. Kenapa? Karena itu adala jam saya volunteer disana😀

See you at the museum!!!

Pasal Penghinaan Presiden


Sekarang lagi dibahas mengenai pengaktifan kembali Pasal Penghinaan terhadap Presiden

Pasti bakal repot, karena harus mendefinisikan “apa yang dimaksud dengan penghinaan”

Apalagi di zaman serba bebas berpendapat seperti sekarang dengan munculnya sosial media

Tapi kalau kata Amanah Buyut Resi Guru Darmasiksa mah :

“Barangsiapa yang tidak dapat menjaga Kabuyutannya maka lebih hina dari kulit musang yang dibuang ke tempat sampah”

Sedangkan Salah satu kabuyutan yang ada adalah Kabuyutan Cipaku di daerah Sumedang.

Sedangkan Kabuyutan itu akan ditenggelamkan oleh Proyek Bendungan Jatigede

Sedangkan Penggenangan Bendungan Jatigede tersebut berdasarkan PerPres yang dikeluarkan oleh Bapak Presiden

Sedangkan sebagai Presiden Indonesia, maka kabuyutan Cipaku yang terletak di negara Indonesia ini juga secara geografis menjadi “wilayah kekuasaan” Bapak yang seharusnya dijaga sesuai Amanah Buyut Resi Guru Darmasiksa tersebut.

Jadi karena tidak bisa menjaga maka…..

Udah gitu aja…..

Oh mungkin bapak belum tahu tentang Kabuyutan Cipaku, Silahkan pak di klik Link berikut. tulisan dari putra daerah kabuyutan cipaku

https://kabuyutancipaku.wordpress.com/about/

-bcl-

Situs Musyrik


Beberapa hari yang lalu saya mendapatkan kesempatan untuk berkunjung ke Desa Cipaku. Sebuah desa yang berada dalam area genangan (Calon) Bendungan Jatigede. Jadi kalau ntar Bendungan Jatigede selesai, maka Desa Cipaku pun selesai. Saat ini proses pembangunan Bendungan Jatigede yang rencananya sudah dimulai sejak Pak Harto masih jadi pemimpin di negeri ini sudah selesai tahap pembangunannya. Tahap berikutnya hanya tinggal proses pengairannya.

Ada banyak hal yang saya dapat dari perjalanan ke Desa Cipaku tersebut. Terima kasih sangat saya ucapkan kepada Kang Asep, putra Desa Cipaku yang juga lulusan Arsitektur ITB yang telah mengajak saya kesana.

Jika kita ingin menjadi pribadi yang unggul, hal pertama yang harus kita lakukan adalah mengenali siapa diri kita sebenarnya. Seekor Elang, jika ingin menjadi elang yang paling unggul harus memastikan dahulu bahwa dirinya memang elang. Jangan sampai setelah ia bersusah payah belajar terbang, ternyata selalu gagal karena dirinya memang ayam yang tidak ditakdirkan untuk bisa terbang.

Saya sebagai Orang Indonesia pun ingin tahu Indonesia itu bangsa seperti apa. Namun, harus diakui literature dan sumber referensi kita untuk mengetahui negara seperti apakah Indonesia itu sangat sedikit. Untuk membangun Negara ini, biasanya kita bereferensi kepada ilmu – ilmu ala eropa atau ala amerika ketimbang ala majapahit atau ala sriwijaya.

Dari hasil sharing dengan Kang Asep sebelumnya, saya mendapatkan informasi bahwa para warga di Desa Cipaku adalah salah satu dari sedikit peradaban yang masih memegang nilai – nilai leluhur dalam kehidupan sehari – harinya. Sebagai contoh, ketika panen mereka akan membagi hasil panennya ke dalam 3 bagian : konsumsi pada saat itu, sebagai bibit untuk panen berikutnya, disimpan di dalam lumbung sebagai cadangan. Sehingga petani di daerah sana tidak pernah lagi membeli bibit. Produktivitas pertaniannya pun luar biasa, mencapai 30.000 T per tahun. Sangat aneh ketika desa ini turut ditenggelamkan dengan alasan untuk memberikan irigasi yang lebih baik untuk sawah – sawah di pantura yang sudah mulai beralih dari menanam padi menjadi menanam pabrik – pabrik.

Di Desa Cipaku terdapat 33 situs yang sudah ada sejak zaman nenek moyang. Penasaran dengan bentuk situs itu, saya pun diajak untuk melihat langsung bentuk situs yang dimaksud. Dan bentuknya adalah seperti ini :

IMG_20150403_143022

Bentuknya hanya sebuah batu yang diberi kain putih. Tidak ada yang special. Sebagian besar orang yang pertama melihat situs ini (termasuk saya) akan mengira situs tersebut adalah kuburan. Lebih jauh kita akan menuduh “wah musyrik! Ini pasti kuburan yang suka disembah warga sini”. Untungnya saya kesana bersama dengan orang yang tepat. Kang Asep dengan segera menjelaskan

“Ini bukan kuburan. Tidak ada jasad yang dikubur di bawah batu itu. Itu ya batu aja yang dibungkus kain putih. Situs – situs ini biasa dipake orang untuk berkontemplasi. Mendekatkan diri dengan Yang Di Atas”

Kisah selanjutnya lebih menarik

“Dulu ada tokoh Cipaku namanya Eyang Haji. Dia berkontemplasi disini dan mendapat ilham untuk pergi ke Mekkah melaksanakan ibadah haji. Beliau pergi ke sana dan bertemu dengan Ali Bin Abi Thalib (Yap salah satu sahabat nabi). Eyang Haji belajar Agama Islam kepada Ali Bin Abi Thalib dan menyebarkan Islam di Cipaku dan sekitarnya sini. Makanya ini batu Cuma satu. Prediksi saya dulu banyak batu yang seperti ini tidak hanya satu. Namun semuanya dibuang oleh Eyang Haji dan disisakan 1 saja untuk menunjukkan bahwa Tuhan itu 1. Sedangkan kain putih itu memang ajaran dari Eyang Haji namanya Aji Putih”

Percaya? Tidak Percaya? Tapi cerita itu masih ada bukti sejarahnya berupa tulisan di daun lontar yang disimpan oleh tetua tetua di Cipaku sana.

Batu berkain putih itu bukanlah Tuhan. Warga sana pun tidak menganggap itu Tuhan. Lihat saja di foto tersebut ada seseorang yang mendekati batu itu begitu saja. Tidak diwajibkan menggunakan sarung khusus seperti di Borobudur atau di Bali. Karena memang batu itu tidak diTuhankan.

Sama seperti selama ini kita Shalat menghadap Ka’bah. Bukan berarti kita menyembah Ka’bah. Ka’bah hanyalah titik fokus fisik kita. Sedangkan batin kita, tetap memfokuskan diri kepada Allah SWT.

L1200357

Sama seperti foto di atas. Foto tersebut saya ambil via google. Foto tersebut adalah tampak dalam dari sebuah masjid di kota baru parahyangan, Bandung. Arah Kiblat dari Masjid tersebut dibiarkan tanpa dinding dan ada 1 batu bulat bertuliskan Allah dalam bahasa Arab. Bukan berarti kita membahas batu tersebut. Tapi batu tersebut membantu kita fokus untuk dapat lebih intim berdoa kepada Allah SWT.

Situs tersebut adalah tempat berkontemplasi. Tempat bersemedi. Semedi bukan berarti negatif. Itu maksudnya ketika seseorang membutuhkan solusi tentang permasalahan yang dihadapi, maka orang tersebut dapat pergi ke situs tersebut. Bukan untuk berharap sekonyong – konyong mendapatkan solusi gaib, namun dengan pergi ke tempat tersebut dia bisa fokus terhadapa permasalahan yang dia hadapi, sehingga dia bisa berpikir dengan lebih jernih dan solusi bisa dia dapatkan kemudian. Tentu saja ditambah dengan mendekatkan diri kepada Allah SWT. karena di tempat tersebut kita bisa benar – benar merasa hanya berdua dengan Tuhan dan kita bisa curhatkan apa saja yang ingin kita sampaikan.

Pernah kah ketika kita berada dalam suatu masalah pelik. Yang kita inginkan hanyalah pergi menyendiri ke sebuah tempat yang hanya kita sendiri yang tahu. Di sana kita bisa menenangkan diri. Melepaskan dari semua hiruk pikuk kehidupan ini dan berpasrah diri. Kalau tempat itu bagi kita saat ini (sayangnya) bernama Facebook, maka Warga Jatigede masih memiliki sebuah tempat yang namanya situs tersebut. ada 33 lagi.

Apakah situs – situs itu akan tenggelam? Menurut informasi, Juli 2015 adalah proses dimulainya penggenangan bendungan jatigede, namun kepercayaan Warga Cipaku sih kampung mereka tidak akan tenggelam. we’ll see🙂

Cak Nun, dalam buku “Markesot Bertutur Lagi” juga menyentil fenomena tersebut sebagai berikut

“Anak – anak KPMb lebih pening lagi karena memasuki bulan Suro ini Markesot menjadi Betoro Kolo Munyeng. Dia taruh sebuah batu hitam sebesar jempol kaki di tengah ruangan, lantas dia berjalan berputar – putar mengelilinginya sambil mulutnya umik – umik.

“Apa yang dibacanya itu?” salah seorang berbisik.

Setelah didengar – dengarkan dengan saksama, ternyata Markesot membaca syahadatain sambil munyeng – munyeng itu.

“ Syahadatainnya sih bagus. Tapi tarekat cap opo!” celetuk lainnya, di tengah makin banyak tetangga yang ternyata berduyun – duyun melihat Markesot gila.

Markembloh mencoba menjelaskan, “Ini bulan baik. Markesot berlatih memusatkan semua gerakan hidupnya berpedoman hanya pada titik syahadatain. Itulah yang menyebabkan Adam bertemu Hawa lagi sesudah diusir dari Surga. Ibrahim tidak terbakar api. Yunus nongol dari mulut ikan raksasa. Musa lolos dari kejaran fasis Fir’aun. Mudah – mudahan Markesot juga lolos dari kemungkinan gendheng….”

Think about ourselves


Video yang saya share di bawah ini mungkin hanya memiliki durasi 3 menit. Namun, video ini mungkin menggambarkan akar masalah dari apa yang dialami banyak orang dewasa ini. Menarik apa yang dikatakan Jon Jandai pada video ini :

The system in the world now don’t let people have time to think about themselves

Segala hal dalam hidup seolah – olah sudah ada alurnya. Kita lahir, bertumbuh semakin besar, lalu kita sekolah, lanjut ke bangku kuliah, mencari pekerjaan, menikah, mencari pekerjaan yang lebih baik lagi, dst.

Namun, Jon Jandai telah membuktikan bahwa jika kita tidak mengikuti pusaran arus yang diciptakan oleh kehidupan saat ini dan kita melihat kembali kepada diri kita sendiri, kita akan tahu apa sebenarnya yang ingin kita lakukan. Lebih dari itu, kita juga memilii waktu untuk melakukan apa yang sebenarnya ingin kita lakukan.

Lega Calcio


Layaknya Doraemon dan Dragon Ball, Lega Calcio (liga italia – red) juga adalah salah satu acara tv yang menemani saya ketika kecil. Jika Doraemon dan rekan – rekan kartun lainnya menemani di minggu pagi, maka giliran Lega Calcio lah yang menemani saya di minggu malam.

Alessandro Del Piero, Gabriel Batistuta, George Weah, Christian Vieri, Giuseppe Signori adalah beberapa nama yang dulu familiar dengan kehidupan masa kecil saya bergantian dengan nobita dan son goku menemani hari minggu saya. Membuat Hari Minggu menjadi hari yang ditunggu – tunggu.

Namun, pamor Lega Calcio jauh menurun saat ini. Dari Liga paling populer sedunia perlahan – lahan posisinya disalip oleh Liga Inggris lalu Liga Spanyol dan bahkan tidak mungkin akan tersalip juga oleh Liga Jerman dan Liga Prancis. Penurunan pamor Lega Calcio salah satunya diakibatkan oleh gaya bermainnya yang cenderung lambat, sangat tidak atraktif jika dibandingkan dengan gaya bermain ala kick and rush nya Liga Inggris. Ditambah dengan kondisi ekonomi tim – tim Italia yang jauh tertinggal dibandingkan dengan Liga Inggris dan Spanyol, sehingga wajar jika para pemain top eropa lebih memilih bermain di Inggris dan Spanyol.

Hal tersebut diperparah dengan prestasi tim – tim Italia untuk bersaing di level Eropa. Di pentas Liga Champion tim Italia terakhir yang menjadi juara adalah Inter Milan di Tahun di tahun 2010. Untuk Liga Eropa (satu tingkat di bawah Liga Champions) bahkan lebih lama lagi, terakhir tim Italia yang juara adalah Parma di tahun 1999.

Kondisi tersebut tetap berlangsung hingga musim ini. Di LIga Champions, Italia hanya menyisakan 1 tim yaitu Juventus (dari semula 3 tim). 2 tim lainnya yaitu AS Roma tersingkir di fase grup, sedangkan Napoli malah tersingkir lebih dulu di babak kualifikasi.

Hal menggembirakan ketika melihat tim tim Italia “berkuasa” di Liga eropa. Bayangkan, dari 16 tim yang berada di babak perdelapan final, Italia mengirimkan 5 wakilnya. Mudah – mudahan saja mereka terus dapat bersaing dengan tim dari negara lain sehingga dapat memunculkan juara dari tanah Italia. Sehingga dapat menaikkan kembali pamor sepakbola Italia.

-bcl-

%d bloggers like this: