iseng, pernah saya bertanya ke seorang dosen yang baru pulang dari Jepang :

Pak, sebenernya apa ya yang membedakan Indonesia dan Jepang,, ko Jepang bisa maju gitu?

langsung hasil aja ya,,(prosesnya kan urusan saya aja sebagai anak tekim ahahahha),,intinya beliau menggarisbawahi 2 hal :

1. Sistem pendidikan,, Jepang itu fokus mendidik anak – anak nya budi pekerti terlebih dahulu, mereka fokus disana, makanya orang Jepang itu sopan – sopan, hormat ama yang tua, dan masih memegang adat budaya. Jadi ketika mereka udah besar mereka tau gimana caranya bersikap. Lagian disana itu pendidikan emang jadi prioritas lah, kalo di Indonesia ada sih yang berpendidikan tinggi ampe sarjana gitu, tapi brapa persen sih,, paling sekitar 1 % dari penduduk total.

hmmmmm,,iya ya, dulu tuh waktu kita kecil perasaan udah harus menghapal rumus ini itu,,jadi fokusnya ke arah pelajarannya bukan budi pekertinya,, bahkan katanya sekarang dari sd itu udah ada fisika, kimia dll..(dulu jaman saya kalo ga salah udah digabung ama yang namanya IPA) buset lah ya…hmmm tapi gatau ya,,silahkan protes kalo misalnya pas sd nya ga kaya gitu,,ehehe maaf disini saya menggeneralisir

2. Indonesia itu terdiri dari pulau – pulau yang menyebabkan adanya budaya – budaya dan suku – suku yang sangat beragam, kalo di Jepang itu memang ada juga keberagaman budaya, tapi tidak terlalu beragam seperti di Indonesia. Susah memang kalo terlalu beragam, apalagi orang Indonesia sendiri banyak yang fanatisme kesukuannya sangat besar, merasa sukunya paling bagus, jadi aja suka ada kesan ga suka kalo dipimpin oleh suku lain, walaupun orang tersebut memang bagus dalam memimpin…

hmmmm saya yakin, si bapak dosen ini bukannya ga tau makna dari Bhinneka Tunggal Ika..tapi ko dia bisa ngmg gitu ya? ah tapi bukannya iya ya, kadang – kadang itu cuma sekadar simbol. Iya sih di keadaan sehari – hari di dunia perkuliahan dari manapun asal kita oke – oke aja ko ga masalah. Tapi coba kita lihat di dunia luar sana, sering banget lah perang antar suku, yang alesannya karena persaingan supporter sepakbola lah, jangankan antar suku, antar kampung aja suka berantem cuma karena ada anak kampung sebelah yang nyenggol anak kampung sebelahnya…

kayanya di Indonesia ini yang berkembang bukan nasionalisme ya, tapi regionalisme…yah paling – paling nasionalisme itu berkembang pas ada tanding bola ato tanding bulutangkis gitu hehehhe….

maaf buat semua yang ga setuju sok mangga kasih info saya kalo ada tulisan di atas yang salah…hehehe…

buat penutup saya mau sharing lagu yang bagus liriknya…lagu iwan fals judulnya “bangunlah putra putri pertiwi”,,gatau sih kenapa ama lagu ini,,coba dibaca aja liriknya:

Sinar matamu tajam namun ragu

Kokoh sayapmu semua tahu

Tegap tubuhmu takkan tergoyahkan

Kuat jarimu kalau mencengkeram

Bermacam suku yang berbeda

Bersatu dalam cengkeramanmu

Angin genit mengelus merah putihku

Yang berkibar sedikit malu-malu

Merah membara tertanam wibawa

Putihmu suci penuh kharisma

Pulau pulau yang berpencar

Bersatu dalam kibarmu

Terbanglah garudaku

Singkirkan kutu-kutu di sayapmu oh…..

Berkibarlah benderaku

Singkirkan benalu di tiangmu

Jangan ragu dan jangan malu

Tunjukkan pada dunia

Bahwa sebenarnya kita mampu

Mentari pagi sudah membumbung tinggi

Bangunlah putra putri ibu pertiwi

Mari mandi dan gosok gigi

Setelah itu kita berjanji

Tadi pagi esok hari atau lusa nanti

Garuda bukan burung perkutut

Sang saka bukan sandang pembalut

Dan coba kau dengarkan

Pancasila itu bukanlah rumus kode buntut

Yang hanya berisikan harapan

Yang hanya berisikan khayalan

Apakah nasionalisme itu masih ada di diri kita? atau kita harus menunggu dulu burung garuda kita menjadi burung perkutut baru kita sadar bahwa negara kita ini dulunya hebat

Atau ketika sang saka ini, yang dahulu susah payah dikibarkan oleh para pahlawan di bumi pertiwi ini, mulai koyak dan lebih pantas dijadikan sandang pembalut?

Bangunlah Putra Putri Ibu Pertiwi!