hmmm ide tulisan ini kembali datang dari saya yang tiba – tiba suka mikir aneh2 hehehehe..

jadi gini..kepikiran tiba2…

“wah bisa masuk surga ga  ya ini…tiap hari brapa banyak dosa nih yang saya perbuat”

yah kenapa saya bisa mikir gitu…gini lah 1 contoh, klo g salah di Al-Qur’an itu disebutkan kalo kita ga boleh liat aurat wanita,,dosa,,nah sekarang sehari2 aja nih,,brapa kali sih kita liat aurat (ingat aurat itu bukan cuma kemaluan ya). Tiap kita membuka mata,pasti terlihat kan rambut wanita. Nah saya jadi mikir,,gila dari ngliat rambut wanita aja udah brapa banyak dosa yang saya buat. itu baru dari 1 kasus lho….

jadi dosa disini bukan karena dari pribadi saya yang dosa (dari pribadi ini pun dosa saya udah banyak) tapi karena lingkungan juga yang membantu saya membuat dosa…

(mulai ber-“oh iya ya” ga temen2?)

saya bingung akan hal ini,,sampai teman saya memberi saya buku “Muhammad”. ya biografi tentang Nabi Muhammad SAW.

disitu ada 1 perkataan Nabi Muhammad SAW yang mungkin menjawab hal ini…Beliau mengatakan hal ini kepada salah seorang Sahabat

“Kita sekarang sedang berada pada masa dimana jika kita melalaikan 1/3 dari keseluruhan Hukum Allah, maka Kita akan celaka. Tapi akan tiba masa dimana ketika seseorang menjalankan 1/3 saja Hukum Allah, maka dia akan selamat”

oke oke saya pun belum tahu apakah sekarang ini jaman yang Beliau maksudkan. Apalagi klo misalnya ditanya 1/3 Hukum Allah itu batasannya apa…

yah setidaknya itu sedikit melegakan saya,,sehingga saya tidak merasa sia – sia jika berharap Surga Allah..dan masalah 1/3 itu seberapa banyak. Yah pkonya kalau kita tahu tentang aturan yang ditetapkan dalam Al-Qur’an dan Hadits, sebisa mungkin ayo kita lakukan,,jika memang sudah benar – benar tidak bisa ya kita mohon petunjuk dan ampunan kepada Allah SWT.

Pokoknya klau masih bisa kita lakukan,,usaha keras kita lakukan,,jangan sampai lah kita mikir gini “iya gw tau itu salah,,tapi ya gimana lagi” (sekali lagi untuk hal – hal yang masih bisa kita usahakan ya ehhehe).

dan 1 lagi, saling mengingatkan🙂 tolong bgt tegur saya ketika saya salah hehee..

ingat dengan terjemahan peribahasa “kuman di seberang pulau nampak, gajah di pelupuk mata tak nampak” versi saya

(buat yang belum tahu,,silahkan baca di blog ini juga tulisan berjudul “peribahasa”)

oh terakhir,,seperti biasa saya menunggu komen ttg tulisan ini,,,siapa tau temen2 ada yang punya jawaban yang lebih oke tentang pertanyaan saya di atas ini hehehehe..terima kasih