tulisan ini terilhami setelah nonton nagabonar jadi 2 untuk yang ke sekian kalinya dan tetap saya katakan film itu luar biasa…

dan pertanyaan pertama pun timbul…itu bonaga nya anak tekim ya? soalnya di film itu kan dia juga bangun pabrik gitu.

ya bener ato salahnya asumsikan sendiri aja lah ya. Hal yang menarik berikutnya adalah…

kan di film itu si bonaga-nya itu gajadi bikin resort gara2 terkendala oleh urusan keluarga. Nahhhhh berati benar apa kata Pak Miki pas pelajaran manajemen proyek. Masalah bikin pabrik itu bukan cuma masalah dari mana asalnya bahan baku, keuntungannya berapa, proses mana yang dipakai, produknya tar dipasarkan dimana. Tapi juga kita akan terbentur oleh masalah sosial.

Ya seperti yang dihadapi bonaga. Investor udah ada, lahan ada, design udah ada, semuanya udah siap. Tapi ada 1 kendala, di lahan itu ada makam dari neneknya, ibunya, paman nya, dan calon makam bapaknya. Dan akhirnya gajadi lah itu proyek. Padahal 2 triliun katanya lho.

hal yang bisa dipetik ya brati kita jangan cuma mengandalkan ilmu kuliah ya kalo gitu. trus kalo gitu bener banget kata orang2 kalo pas kuliah itu jangan cuma belajar buat pelajaran sekolah aja, tapi belajar juga buat pelajaran hidup. hahaha. Mulai berlatih bagaimana bersosialisasi, bagaimana belajar bernegoisasi dengan orang lain (kalo orang – orang mungkin bilangnya berpolitik). bernegoisasi nya pake cara – cara yang halal ya tentunya. trus belajar juga membaca keinginan orang lain, belajar me-manage orang lain, dan lain – lain lah. Pkoknya apa yang orang – orang bilang softskill.

Kalo di nagabonar jadi 2 itu masalahnya cuma dengan keluarga sendiri lho. Kalo kita mungkin nanti urusan nya sama pembebasan lahan yang menyangkut kepentingan orang banyak. trus masalah preman di daerah yang mau kita bangun, trus apa lagi ya, dll lah masalahnya pokoknya yang berhubungan dengan interaksi kita ama orang lain.

Nah, makanya sebelum telat (kita lulus-red) yuk pelajari juga ilmu hidup ahahaha.