kalo yang ini bukan tentang kisah lucu teman saya,,kalo yang ini pelakunya adalah saya sendiri.

kejadiannya terjadi pas saya bersama 5 orang teman yang lain dan 30 orang lain yang tidak saya kenal sedang menunggu jadwal wawancara suatu perusahaan consumer goods.

—————————————————————————————————————————————————–

jadwal saya wawancara seharusnya pukul 10.00. Namun hingga pukul 10.30 nama saya belum dipanggil juga. Yaudah saya datangi saja meja mas2 yang ngatur jadwal.

saya : mas kok nama saya belom juga ya? udah sampe mana sih mas?

mas2 : tuh liat aja di kertasnya udah sampe mana

dan terlihatlah bahwa giliran berikutnya adalah saya.

oh iya,  hal penting yang harus dicatat dari cerita ini. di samping nama saya dituliskan sebuah nama REBECCA PANJAITAN.

(hmmmm mungkin ini nama interviewer saya)

—————————————————————————————————————————————————-

lalu saya kembali ke tempat dimana terdapat 5 orang teman saya dan 30 orang yang tidak saya kenal tadi

saya : eh lo tau ga ibu rebecca panjaitan itu yang mana? interviewer gw tuh kayanya

5 teman saya : wah gatau chol

30 orang yang tidak saya kenal : ____________________ (maksudnya diem aja, ya kenal aja kaga sama saya hehehe)

saya : hmmmm ntar gw mau sok kenal ahhh sama si ibu rebecca ini. ntar pas baru masuk gw bakal langsung bilang “ibu rebecca panjaitan kan?” haha)

—————————————————————————————————————————————————

singkat cerita sekitar 30 menit kemudian nama saya akhirnya dipanggil masuk. ketika saya sudah siap untuk langsung sok kenal..tiba2 saja si ibu itu lebih cepat berkata “saudara agung ya? Perkenalkan nama saya Emmy (atau Emma ya? duh maaf lupa)”

nampaknya di kertas dia, di samping nama dia tertulis nama dia. Jadi aja dia tahu siapa saya dan saya kalah cepat…

eh sebentar…sebentar…oh ternyata ini bukan Ibu Rebecca Panjaitan…tetapi ibu Emmy atau Emma atau siapa saya lupa..

fiuhhhh untung saja saya kalah cepat,,nampaknya di detik – detik terakhir interviewer saya diganti…saya mencium adanya konspirasi untuk mempermalukan saya,,,untung saya tidak jadi sok kenal duluan.

jalannya interview tidak perlu saya ceritakan karena saya interviewnya sambil duduk kok ga sambil jalan ( :p duh maaf garing)

20 menit kemudian saya keluar ruangan dan langsung bergabung dengan 5 teman saya yang setia menunggu dan 30 orang,,oh tidak ternyata tinggal tersisa 17 orang yang masih belum saya kenal juga.

saya : eh sial,,ternyata bukan Ibu Rebecca Panjaitan..untuk gw ga sok kenal duluan tadi

5 teman saya : wah iya? hahaha lo sih udah PD duluan.

—————————————————————————————————————————————————–

DAAAAAAAN….klimaksnya terjadi ketika si mas2 pengatur jadwal keluar menghampiri kami ber 23 (saya + 5 teman setia + 17 orang lain) dan berkata dengan lantang.

yak, yang berikutnya REBECCA PANJAITAN…

lalu satu orang berdiri dan berkata “yak saya pak”

saya pun kaget….5 teman saya menahan tawa mereka…17 oh tidak 16 orang yang lain tersenyum sinis dan berkata dalam hati “sukurin lo,,berisik mulu sih dari tadi” (yang terakhir ini asumsi sih biar lebih dramatis,,,saya aja gatau mereka gimana,,,ga saya perhatiin juga satu2)

Oh Mbak Rebecca maafkan saya. Kenapa mbak gak ngacung pas pertama saya sebut nama mbak. apakah karena mbak pemalu? ato mbak ternyata ikut berkonspirasi untuk mempermalukan saya.

sekali lagi maafkan,,,tetapi setidaknya saya sudah kenal dengan 1 dari 30 orang yang awalnya tidak saya kenal. dialah Mbak Rebecca Panjaitan.

mungkin lain waktu kita bisa kenalan dengan cara baik2 ya mbak hehehe