waduh kayanya post pertama semenjak saya kerja nih.

Tapi post ini bukan tentang kerjaan kok. Bukan karena ga ada hal lucu selama saya kerja. Banyak hal lucu mah, cuma ntar aja lah ceritanya.

Judul post ini mungkin udah familiar ya buat sebagian orang.

Tertawalah Sebelum Tertawa Itu Dilarang

Kata – kata itu biasanya jadi penutup film – film nya Dono, Kasino, Indro yang tergabung dalam grup warkop.

Yak, post ini isinya adalah kekaguman saya sama warkop DKI.

Gak tau sejak kapan saya suka sama warkop. Bahkan saya juga lupa kapan pertama kali nonton warkop.

Yang jelas sejak kecil saya emang udah suka sama yang namanya komedi. ELBEHA dengan setyawan tiada tara dan kelik pelipur lara nya, trio BAGITO, PADHYANGAN PROJECT, dan terutama yang paling fenomenal jelas WARKOP DKI.

Dan dulu jelas ya saya suka warkop bukan karena adegan pantai bersama wanita – wanita cantiknya. masa iya kecil – kecil udah suka gituan hehe. Simple, saya suka karena mereka lucu. Lucunya jujur bukan lucu script (Padahal gatau ya script apa bukan, namanya aja masih kecil, masih polos).

Pokoknya dulu itu (sampai sekarang malah) kalo ada film warkop pasti saya tonton, mau udah berapa ratus kali ditonton juga tetep aja ga bosen2. Apalagi klo Alm. Kasino udah ngelawak haha.

Wah pengaruh warkop ga cuma sampai situ aja. waktu saya lulus SMA sempet ga kebayang ya kuliah itu kaya gimana. Pikiran saya waktu itu “wahh kuliah mah pasti seru. Ibarat jadi kaya Dono, Kasino, sama Indro aja hehe”. Ya walaupun kenyataan ga kaya gitu ya. Namanya juga jaman udah brubah.

Ga cuma sampai situ aja. Sekarang aja nih ya udah kerja gini. Tetep aja kesenangan terhadap warkop ga luntur. Setiap hari, saya kerja. dan seperti anak muda kebanyakan, telinga pun disumpal dengan headset. Apa yang saya dengarkan? rekaman lawakan warkop dalam bentuk MP3.

Dan apa yang sekarang saya lakukan tepat sebelum blog ini ditulis?

Google chrome -> http://youtube.com -> ketik “warkop dki” -> search

dan saya pun tersenyum2 bahkan tertawa – tawa melihat rekaman lawakan warkop DKI.

Salut seumur hidup untuk warkop DKI

Sekali lagi,

Tertawalah sebelum tertawa itu dilarang