Tulisan di awal taun baru ini mari kita buka dengan pertanyaan klise “Apa itu sukses?”

Image
Pertanyaan ini juga pernah ditanyakan teman saya Dedy Heryanto, teman saya di entrepreneur camp , pemilik usaha kaos kata2. Dia menanyakan hal tersebut untuk melihat kira – kira arti sukses dari tiap orang apa sih. Pas si dedy ini menanyakan hal itu, entah kenapa saya tertarik untuk memikirkan arti sukses. Sukses yang menjadi kejaran setiap orang. Yang berhasil sukses banyak. Yang tidak juga banyak. Ya intinya, saya berpikir apa sih sukses itu. Singkat cerita, saya balas pertanyaan Dedy dengan jawaban “Sukses adalah  ketika kita berhasil mencapai apa yang menjadi tujuan kita”. Dari mana saya mencapai jawaban itu? Akan saya ceritakan sekarang.

Setelah mendapat bbm dari dedy tentang “apa itu sukses?” saya jadi mikir “iya apa ya sukses itu sebenernya?”

Saya berpikir apakah sukses tentang materi? Mmmm ya materi penting. Eh penting banget sih. Tapi apakah iya materi jadi parameter? Engga juga sih ya. Sebagai contoh, misal ada orang punya BMW. Orang – orang melihat dia ada yang bilang “wah sukses tuh dia udah punya BMW”. Tapi ada juga yang bilang dia ga sukses “ah dia ga sukses menurut gue mah. Baru punya satu. Temen gue ada tuh yang punya 2 BMW”. Jadi sukses juga tidak identik dengan materi. Walau saya sangat sepakat materi itu sangat penting.

Ada juga yang bilang “sukses itu banyak waktu keluarga”. Yah mungkin ini jawaban sebagian besar orang. Karena kalo kata keluarga cemara kan “harta yang paling berharga adalah keluarga” hehehe. Cuma apa ya, saya agak ga begitu sreg juga kalau sukses hanya diidentikkan dengan banyak waktu untuk keluarga. Mmm gimana ya, kesan yang saya tangkap jadi kaya jawaban – jawaban PPKn kita waktu SD dulu aja heheh tau kan ya maksudnya apa. Tapi saya sangat sepakat keluarga harus diprioritaskan ketimbang materi. Dalam tulisan ini sedang membicarakan arti sukses ya kawan – kawan. Jadi jangan dulu mendebat perkataan saya di atas ya. Lanjut baca dulu aja.

Lalu kepikiran. Ah sukses itu gabungan dari keduanya. Ya punya banyak duit, ya punya banyak waktu buat keluarga. Nah ini betul, betul banget. Sangat ideal, Semua orang pasti pengen ada di kondisi ini. Ya tapi pertanyaanya kan “banyak” nya setiap orang itu berbeda – beda. Sedangkan, saya pengen benar – benar menemukan apa sih arti kata “sukses” itu. Jadi pas nanti saya diskusi sama orang tentang “yuk kita sukses yuk”. Trus pas ada orang yang sok2an nanya “define dulu sukses itu apa”. Saya bisa langsung jawab dengan lugas. Hehehe. Itu tujuan sampingannya.

Sampai akhirnya saya berpikir tentang sukses tiap orang itu berbeda – beda. Ya, saya sepakat sama pernyataan ini. Sangat sepakat. Setelah meaningnya dapet, Saya tinggal merumuskan suatu kata – kata yang ga cuma kata – kata kosong doang. Yang setelah saya mengatakan jawaban saya lalu bisa membuat saya (dan mudah – mudahan lawan bicara saya) bergerak untuk memulai langkah menuju kesuksesan masing – masing. Kalau jawaban tentang sukses dari saya itu cuma “ya sukses mah beda – beda untuk tiap orang. Tergantung orangnya aja gimana” yaaaa selesai aja. Sama sekali ga nambah apa – apa. Jawaban yang tidak menjawab apa – apa. Sama dengan kalau saya jawab “ya sukses mah TERSERAH orangnya aja mau gimana” (Hayoooo masih inget kan tulisan saya tentang terserah hehehe).

Setiap orang punya arti sukses masing – masing. Saya bukan ahli bahasa. Jadi kalau masih sangat kurang ya mohon dimaafkan dan kalau bisa dikoreksi. Setelah berdialog dengan diri sendiri, akhirnya saya rumuskan jawaban saya adalah “Sukses adalah ketika kita berhasil mencapai apa yang menjadi tujuan kita”.

Trus apakah ucapan itu udah bisa membuat orang bergerak melangkah menuju kesuksesannya?

Mmmm mudah – mudahan. Trus langkah berikutnya apa? Kita mulai dari awal ya.

SAYA INGIN SUKSES.

SUKSES ITU KETIKA TUJUAN KITA TERCAPAI

So, Kalau mau sukses harus mencapai tujuan. Untuk mencapai tujuan hal yang harus dilakukan adalah tahu tujuannya apa.

Nah, cukuplah jawaban saya mengantar sampai sini saja. Masa tujuan setiap orang harus diintervensi juga. Ayolah. HIDUP LO URUSAN LO. Jadi berpikir lah sedikit. Curhat lah sedikit sama diri sendiri. Apa sih yang kita inginkan dalam hidup ini. Setiap orang pasti ingin namanya dicatat karena telah berbuat sesuatu. Kalau udah ketemu tujuannya apa. TULIS. KETIK. Pokoknya intinya dibuat jadi tulisan dehhh. Trus disimpan. Kalau masih malu – malu untuk share dengan orang lain ya gapapa. Simpen sendiri aja dlu. Yang penting udah tau tujuan hidupnya apa.

“Duh tapi males deh mikir yang begituan, serius amat sih”. Ayolahhh. Mau sampai kapan hidup terombang –ambing. Bahasa kerennya “gue mah hidup kaya air yang mengalir aja”. Hei, kalau ngikut air mengalir. Kalau ngalirnya ke got masa mau tetep ngikutin juga. Ga usah lama – lama. Curhat aja sebelum tidur sama diri sendiri. Sambil merem berpikir apa sih yang gue pengen. Apa sih yang bikin gue seneng. Sampai ketiduran juga gapapa. Lakukan selama seminggu dulu deh coba. Masa 7 hari curhat ga nemu juga tujuan hidupnya. Tapi harus diinget. Kita bebas  sebebas – bebasnya mau nentuin tujuan hidup apa aja. Tapi tetep ada batas loh ya. lah jadi ga bebas sebebas – bebasnya dong hehe. Yaiyalah. Kalau ada yang nentuin tujuan hidup “gue mau jadi koruptor paling top di negeri ini” kan ya jangan juga. Kita tetap punya batas yang namanya undang – undang negara dan kitab suci agama masing – masing. Kalau gatau undang – undang negara dan kitab suci gatau gimana? Ya baca laaaah. Kalau baca undang – undang negara malesin yaaa gapapa sih. Kalau mau baca boleh, kalau engga silahkan. Tapi, kalau baca kitab suci agama masing – masing masa sih males?😀

Tujuan udah dapet nih ya? Ketika sudah tau tujuan. Ya tinggal usahakan agar tercapai, maka kata SUKSES itu sudah menunggu di depan mata untuk dijemput. Secara teori ya tinggal usahakan aja biar tercapai. Ke depannya mah masalah teknis. Hambatan – hambatan pasti ada. Banyak malah. Ya anggap aja ngetes konsistensi. Makanya gunanya kita tau tujuan ya untuk itu juga, biar kita tetep punya pegangan kemana kita melangkah.

Kalau paham nih teori sukses itu masing – masing. Jadi, ga usah deh banding2in sama orang lain. “duh temen aku umur segini udah punya mobil, aku masih belum”. Ya ngapain juga. Siapa tau prioritas teman memang punya mobil lebih dahulu. Masalahnya mobil prioritas kita bukan? Kalau bukan ya ngapain dipikirin. Tapi kalau iya  gimana? Ya usahakan dong. Liat aja masalah kok bisa belum punya mobilnya dimana. Apakah masalah dana atau kitanya aja yang belum nyari tau buat beli mobil itu butuh berapa dan syaratnya gimana. Udah teknis lah itu.

Terus jangan juga men-judge orang itu sukses atau tidak suskes. Misal “Ya dia kaya sih, mobil ada 5, rumah mewah, ah tapi ga punya istri. Ga sukses tuh”. Kata siapa? Kalau “istri” tidak ada di tujuan hidupnya gimana?

Ada lagi yang “ya istrinya cantik sih, tapi kemana – mana masih pakai motor hihihi. Sukses apanya?”. Lah kalau mobil tidak ada di tujuan hidupnya mau apa? Bisa saja orang ini berpikir “ah mobil mah malah dapet macet + bensinnya juga mahal. Mending motor lebih irit”.

Ngerti kan ya maksudnya. Entar kebanyakan contoh malah makin ga jelas tulisan saya. Tahap pertama pokoknya kudu tau tujuan hidup kita. Kalau masih males juga mikir tujuan hidup kita apa. Mending ikutin sarannya mas Rene Suhardono. Telpon San diego hills. Beli deh lahan disana. Trus tunggu aja disana sampai kiamat datang.

-bcl-