Kemarin saya baru menyelesaikan sebuah buku, judulnya “Aku Pasti Bisa : Rahasia Kekuatan Hipnoterapi dan NLP” karya Antonius Arif. Udah keliatan lah ya isinya seputar hipnoterapi dan NLP. Saya ga akan membedah buku ini secara lengkap. Nanti kepanjangan. Kalau mau tau bisa beli bukunya dan baca atau boleh lah kita diskusi via chat saja.

Yang saya ingin bahas di tulisan ini adalah ada satu fakta menarik yang disampaikan oleh buku ini. “70% penyakit terjadi karena faktor pikiran, 30% nya adalah makanan”. Bahkan ada kalimat yang lebih mengagetkan lagi. “Saya pernah membaca buku Answer Cancer karya Stephen Parkhill. Stephen mengatakan, penyakit kanker disebabkan adanya emosi yang terpendam, konflik, atau diabaikan oleh orang lain.” Udah pada tahu ya? Silahkan lanjutkan baca kalimat berikut ini : “Beberapa ahli kedokteran mengatakan bahwa kanker itu sebenarnya sudah ada dalam diri kita, tinggal apa yang memicu munculnya penyakit kanker tersebut, apakah karena perasaan emosi yang selalu disimpan atau makanan”.

Mengagetkan bukan? Dalam diri kita sudah ada loh sesuatu bernama kanker. Tinggal dipanggil aja kalau mau muncul. Tapi amit – amit ya, jangan sampai deh kita kanker. Kesehatan adalah yang utama. Kalau kaya tapi sakit – sakitan pasti gamau dong. Mendingan kaya tapi sehat ya, sepakat?

Kalau kita gabungkan kalimat yang di dalam tanda kutip (“ ”), artinya mau gamau kita harus mengelola pikiran kita. Rasa emosi itu pun sebenernya dimulai dari pikiran.

Coba kita mikir ya, biasanya apa sih yang membuat emosi? Ketika orang lain membuat kita kesal, ketika apa yang kita inginkan tidak tercapai, atau bisa juga karena melihat orang lain sukses. Seperti quote dari film 3 idiots yang membuat kita senyum – senyum tersindir : “kalau teman kita sedih, maka kita akan ikut sedih. Tetapi jika teman kita sukses, maka kita akan lebih sedih lagi”. Hehehe hayoo ngakuuu.

Di tulisan sebelumnya saya sudah berpendapat tentang apa yang harus dilakukan ketika keinginan kita tidak tercapai. Kecewa karena tidak tercapai boleh, tapi jangan lama – lama loh yaaa. Sehari aja cukup. Abis itu lupakan, lupakan. Kembali semangat. Biar apa? Biar ga numpuk tuh kecewa. Mending kalau numpuk doang, lah ini kalau sampe manggil – manggil temennya yang namanya kanker kan repot. Sama untuk bagian kalau ada yang bikin kesel. Lebih baik segera selesaikan, ngomong baik – baik sama yang bikin kesel. Ga usah deh gengsi “ih kan dia yang punya masalah, kenapa harus gue yang duluan?”. Percaya deh, situ doang yang dapet ruginya. Penyakit numpuk, eh dianya mah tetep hidup dengan tanpa beban. Kalau bahasa pacar saya (eh calon istri) mah Watados, wajah tanpa dosa hehehe.

Buat yang lagi punya rasa kesel, pasti pas lagi baca tulisan ini langsung keingetan lagi kan sama wajah orang yang bikin kesel, cepet deh ambil hape trus sms atau bbm bilang minta maaf gitu.(loh kok gue yang minta maaf?). Minta maaf aja duluan. Bilang “maaf gue pernah kesel sama lo, abis waktu itu lo nya blablablablabla”. Pasti lega banget banget. Tuh calon – calon penyakit pasti ilang deh. Eh tapi, kok ingetnya sama orang yang bikin kita kesel aja sih? Kok ga inget sama muka orang yang kesel gara – gara kita? Ya kalau kita yang bikin kesel kan biasanya lupa hehehe.

Nah yang terakhir nih. Kesel gara – gara orang lain sukses. Kesel gara – gara orang lain punya sesuatu yang kita ga punya. Akhirnya kepikiran sama kita.

“Duh dia udah dapet kerja di tempat enak. kok gue belum juga nih yaa”

“Dih enak banget dia udah punya rumah. Gue belom kan mulai kerjanya bareng. Pasti korupsi deh dia”

Terdengar familiar? Ngaku ga ngaku pasti pernah deh kadang – kadang kita mikir gitu atau yang sejenisnya deh. Ini nih, yang begini nih yang setan paling seneng hasut. Rasa sirik, Rasa gengsi sangat besar menyelimuti tubuh manusia. Saya jadi inget sama kata – kata dosen favorit saya.

Kita itu bangsa kepiting. Kamu coba deh taruh beberapa kepiting di dalam wadah. Kalau ada 1 kepiting yang mau keluar wadah, pasti ditarik sama temen2nya. Udah ngapain sih lo keluar, disini aja susah – susah-an bareng kita. Ga usah nyoba – nyoba sukses deh”.

Kalau ada temen yang dapet rejeki bawaannya sirik sama curigaaaaa aja. Kalau ada temen yang sukses kerjaannya, bawaannya pengen ngejatuhin aja. Contoh dehhh. Kenapa coba kemarin timnas ga lancar AFF nya? Banyak yang jegal sana sini kan sebelum mulai AFF. Bahkan pas AFF mulai pasti orang – orang KPSI dan pendukungnya pada berdoa biar timnas gagal. Soalnya kalau juara yaaa jawabannya kembali ke bangsa kepiting tadi. “Wah lo pendukungnya Djohar Arifin ya?” wah bukan, kalau PSSI sama KPSI posisinya dituker pasti mereka juga melakukan hal yang sama kok. Saya sama kaya kebagian orang Indonesia kok yang kangen sama sepakbola yang dinikmati dengan nyaman. (hehehe out of topic ah sedikit).

Sama seperti tulisan – tulisan saya sebelumnya, intinya adalah tentang mindset. Bagaimana kita men-set mind kita agar hidup kita lebih bahagia. Rezeki orang udah ada yang ngatur. Rezeki ga akan tertukar kok. Ga percaya? Wah ga percaya adanya Tuhan lagi dong. Hayoooooo hehehe.

Jadi kalau ada yang lebih sukses, yang lebih berduit, yang lebih kaya yasudah itu memang rezeki orang itu. Cukuplah kita syukuri rezeki kita. Berusaha lebih untuk dapat rezeki lebih harus itu, tapi yang jangan itu mengomentari rezeki orang. Buat apa juga?

Paham ya sampai sini, mohon maaf kalau tulisannya ngalor ngidul trus agak ga jelas. Ini juga sedang dalam rangka latihan biar tulisan – tulisan saya semakin bagus lagi bahasanya. Kalau mau ngritik tulisan saya boleh loh, saya sangat berterima kasih sekali. Isi tulisan – tulisan saya murni pendapat pribadi. Hasil pemikiran – pemikiran saya, dan hasil ilmu – ilmu saya yang dapet dari hasil baca buku + diskusi. Jadi kalau ada yang kurang tepat saya terbuka untuk diskusi. Biar sama – sama menjadi pribadi yang semakin lebih baik gitu.

Mindset kita, pikiran kita, ya urusan kita sendiri. Mau di-set seperti apa yaa keputusan pribadi masing – masing. Toh yang merasakan akibatnya kan pribadi masing – masing juga .

-bcl-