Beberapa hari yang lalu tercetus sebuah ide saya ingin membuat buku. Kenapa? Mmmmm sederhana sih. I think it is cool to have your name written on the cover of the book. Bisa berkata “ini buku karya gue loh”. Simple sih tujuan saya tapi Jujur itu tujuan pribadi pengen buat buku. Tujuan lainnya? pasti ada. Dengan membuat buku, saya bisa menyampaikan pendapat dengan cara yang elegan. Dan sesuatu yang dituliskan akan lebih mudah diindrakan ketimbang sesuatu yang hanya diucapkan. Pendapat saya akan lebih mudah dicerna dengan buku.

Pertanyaam berikutnya pastilah “mau bikin buku tentang apa?”. Pasti itu pertanyaan yang kemudian muncul. Ada beberapa ide yang tercetus. Tapi begitu sulitnya merangkai ide – ide yang muncul untuk dijadikan sebuah buku. Sulit pisanssssss (tuh “s” nya dibanyakin biar berasa susahnya. Bukan karena alay loh ya).

Saya kemudian membaca beberapa buku tentang “be a writer”. Saya juga melempar topik kepada beberapa teman tentang “yuk buat buku”. Terjadilah diskusi. Yah tapi pada dasarnya saya orangnya cenderung omdo ya (jujur nih gue). Ide itu muncul dan hilang dengan cepat. Diskusi ya diskusi. Baca buku ya baca buku. Tapi rasa malas selalu muncul. Rasa malas yang seringkali dibungkus dengan kata – kata “ah bingung mau mulai dari mana”, atau “ah susah nulis, emang dasar ga bakat”. Belum lagi godaan game football manager 2013 lebih besar ketimbang niat membuka ms word dan mulai menulis.

Namun bayangan sebuah buku dengan sebuah nama tertulis di covernya “Agung Satriyadi Wibowo” terus mengusik. Kalo bahasa sundanya mah. Noel noel wae. Sambil bisik – bisik “yakin lo gamau nama lo ada d cover buku? Bayangin gimana kerennya ketika tulisan lo jadi sebuah buku dan dibaca orang lain”.

Gelisah ada. Eh Gelisah negatif ga sih kedengerannya? Jadi deket sama galau gitu ya. Ya pokoknya gelisah in a positive way loh ya. Gelisah yang membuat ingin membuat sesuatu. Gelisah yang pengen memerangi rasa malas. Sampai akhirnya sata bertekad “1 hari 1 tulisan” dan hidupkan kembali blog https://satriyadiwibowo.wordpress.com yang sudah lama mati suri. Nulis jalan tapi maen football manager 2013 nya tetep jalan juga kok, tapi dikurangi aja waktunya hehehe.

Ya namanya dasarnya omdo ya. Sempet 2 hari nulis. Eh pas ketemu libur panjang langsung ga nulis lagi. Seperti judul tulisan hari ini. Konsisten itu sulit ya. Berproses itu malesin. Mimpinya sih bikin buku. Dibaca orang2. Lah giliran latihan nulisnya males hehehe. Pengennya begitu nulis langsung “wow” menginspirasi orang lain dengan hebat. Ga lah, “maneh pikir maneh teh saha (sambil ngaca)”.

Tersadar. Mulai lagi menulis dengan konsisten. Sampai kapan konsistennya? Ya lihat saja. Ntr Jangan – jangan udah sombong – sombong disini bilang 1 hari 1 tulisan, Eh besok trnyata ga nulis. Hahahaha gapapa dehhh saya ini yang malu. Malu sama diri sendiri + 10 orang rata2 visitor blog ini per hari hihihh. Heureuy heureuy. Pokonamah spirit menulis kudu tetap besarrrrr.

Tapi serius deh Sulit ya ternyata menulis itu. Salut beneran saya mah sama penulis yang bukunya udah banyak. Apalagi sama penulis – penulis yang best seller.

Kadang kepikiran sebuah pemikiram brilian. Tapi begitu buka ms word dan mau ngetik langsung blank. Ya itulah. Eh ga percaya nih? Cobain deh. Seminggu aja cobain 1 hari 1 tulisan. Dijamin lumayan deh tuh nguras otak nyari inspirasi mau nulis apa.

Back to judul. Konsisten itu sulit. Bukan cuma nulis. Apapun. Trutama untuk hal – hal yang baik. Paling hebat emang setan kalau udah ngegoda manusia. Apalagi anak jaman sekarang makin bosenan ya orangnya (akui lahhhh). Kuliah banyak tugas boseeen. Bawaannya pengen ke mall refreshing. Dapet tugas tambahan dari atasan ngeluh lagi bosen. Mau niatin baca quran tiap hari maless (yes offense to myself hahaha).

Duh ga usah panjang – panjang dulu deh ya materi buat tulisan ini. Eh dari tadi udah panjang ya? Ya kan awal – awal tulisan mah curhatan saya aja hehehe. Materinya mah belom ada. Nanti deh bakal ada tulisan “konsisten itu sulit part 2”. Ini lagi d travel ke bandung euy. Ngetik pake hp asa kagok (alesaaaaan :p ).

Yaa pengantar dulu aja ya tulisan ini mah.

Simple nya begini.

Konsisten untuk hal baik itu sulit…
Tapi konsisten itu harus kan?
Nah kalau udah tau sulit ya usaha keras biar tetep konsisten…
Bukan malah menyrah karena susah…
Saling mengingatkan untuk konsisten…
Siap???

-bcl-