Sudah hari ke 23 ternyata semenjak saya meniatkan untuk 1 hari 1 tulisan di blog ini.

Dan saya baru sadar juga sih ternyata ketika saya memutuskan untuk 1 hari 1 tulisan itu tepat di tanggal 1 januari. Ya walau pada dasarnya orang Indonesia itu suka sekali dengan yang namanya “momen”, tapi beneran kok kebetulan aja pas 1 januari memutuskan menulisnya.

Jadi inget dulu itu saya sama sekali malessss banget sama yang namanya nulis. Kalau berpikir nulis itu pasti langsung otomatis kepikir “ah gue mah ga kreatif” atau “ah gue mah suka ga ada inspirasi kalau mau nulis teh”. dan “ah” “ah” yang lain yang membuat keinginan menulis ini menjadi “layu sebelum berkembang”.

Pada pernah ngerasain itu? pasti lah pernahhh. Orang Indonesia kan “rendah hati”. Kalau disuruh apa – apa pasti kan bawaannya bilang “aduh ga usah, saya ga ahli” (sambil tersenyum manis). Daaan lain – lainnya. Apalagi kalau yang sifatnya ke arah seni ya. Yang arahnya pake otak kanan. mau itu ngegambar, nulis, berpuisi, dan lain – lainnya. Karena apa? karena udah pada tau lah ya yang namanya pendidikan formal itu kebanyakan mengasah otak kiri. Jadi ketika otak kanan diminta “tampil” kitanya tergagap – gagap duluan.

Padahal justru, dengan melakukan hal – hal yang sifatnya “seni” kita ngasih makan juga otak kanan kita. Biar seimbang gitu. Kan sama Allah itu otak dikasih sepasang. otak kiri sama otak kanan. Namanya kufur nikmat kalau kita hanya menggunakan salah satu bagian saja hehehe.

Untuk mengatasi hal yang tadi. Hal “rendah diri ala Orang Indonesia” tadi ya gampang – gampang susah sih. Gampangnya sebenernya tinggal bilang aja “gue besok mau mulai nulis” atau keinginan lainnya terus besoknya tinggal buka alat tulis/alat ketik. trus mulai deh nulis apa aja. Apa masalah kalau bagus atau jelek? ya santai aja. blog punya kita sendiri. Kalau jelek kan paling ga ada yang buka blog kita ;p. terus kalau ga ada yang buka blog kita gimana? eitsss inget. hidup itu berproses. kalau sekarang ga ada ya lama – kelamaan bakal ada lah. masa sih ga ada yang kasihan :p

yang susahnya apa? susahnya menurut saya sih ya ga banyak orang yang ngeh. Untuk menghilangkan “rendah diri ala orang indonesia itu” yang pertama harus dilakukan adalah mengakui bahwa kita itu “omdo”. omong doang. Kalau bahasa inggrisnya mah “talk only but also”. eh prasaaan bukan itu. apa ya?

kan ada yang bilang untuk menyelesaikan masalah, kita harus tau dulu masalahnya apa. ya sama lah, kita harus tau dulu dalam diri kita memang ada masalah. Dan harus diakui, masalah yang paling sering dimiliki oleh orang Indonesia adalah omdo. omong doang. cobaaa introspeksi bareng – bareng yuk. omdokah kita? yang omdo coba ngacuuung.

Kalau udah dapet nih masalahnya. ya baru kita bisa bilang ke diri kita “gue mulai besok mau nulis sehari satu tulisan”. itu kalau yang mau nulis. Misal udah lama ga olahraga. kalau kita udah tau masalahnya adalah kita omdo mulu. bilang mau olahraga tapi gajadi – jadi. Bilang dulu yang kenceng sama diri sendiri “iya ya, gue teh omdo”. abis itu baru deh kalau bilang “mulai besok gue mau olahraga rutin!” bakalan lebih berasa. berasa malu sama diri sendiri. kenapa? ya siapa sih yang mau dibilang omdo.

OHH baru inget. bukan “talk only but also”, itu mah “not only but also yak” hehehe jadi inget jaman les bahasa inggris dulu.

sampe mana tadi? omdo ya? siapa yang omdo? hayooooooo omdo ga kamu? kalau aku sih yaaa omdo sih kadang – kadang hehehe. gapapa omdo juga, yang penting setelah itu kita mau bersikap untuk ga omdo lagi.

waduh apalagi sekarang ya. jamannya social media dimana “komenin” orang itu jadi gampang, beuhhhh ga bisa dielakkan dehh ke-omdo-an itu. Jadi makin harus menyadari deh ke-omdo-an kita. Buat saya sih ngomong itu ga jelek. mengutarakan pendapat itu ga jelek. tapi ya jangan doang. makanya daripada “Talk less do more”, saya itu lebih suka “Talk more do more”. Dengan ngomong, pendapat kita tersampaikan. Dengan ngomong, ilmu yang kita miliki akan tersebarkan. Dengan ngomong, sikap kita akan terinformasikan. Jadi jangan anti sama ngomong ya. Jangan anti juga sama omong doang. tapi antilah sama omong doang terus abis itu omdo lagi omdo lagi.

-bcl-