Waktu jadi mahasiswa pengen cepet lulus. Eh pas udah lulus malah pengen jadi mahasiswa lagi.

Yang lagi s2 ngeliat temennya kerja kepikiran pengen kerja juga. Eh ternyata yang kerja malah bilang “ah enakan lo kali s2”.

Yang kerja di prusahaan A sirik sama yang kerja di perusahaan B karena gajinya gede. Eh yang kerja di perusahaan B malah pengen kerja di perusahaan A karena lebih santai.

Banyak yang bilang inilah sifat manusia yang tidak pernah bersyukur. Tapi saya lebih senang menyebut fenomena ini sebagai “konsep refreshing”.

Manusia itu pasti dikasih rasa bosan. Apalagi sama yang namanya rutinitas. Oleh karena itu manusia butuh yang namanya refreshing. Ketika rasa bosan itu sudah muncul dan membuat produktivitas menurun, itulah saatnya kita butuh refreshing.

Perusahaan – perusahaan pun menaruh perhatian dalam hal ini. Makanya mereka memberikan hal cuti kepada pekerjanya. Jumlah cuti pun berbeda – beda. Tergantung tingkat stress dari pekerjaan tersebut. Makin tinggi tingkat stressnya, makin banyak pula hak cutinya. Pernah denger kan ya ada orang yang kerjanya 2 minggu kerja, 2 minggu libur? Jangan bilang enak dulu. Itu berarti tingkat stress di kerjaannya tinggi banget.

Penentuan jumlah cuti itu ada ilmunya loh. Untuk yang lebih detailnya mungkin yang kuliah di jurusan psikologi ada ya ilmunya. Tapi jangan salah, saya yang latar belakangnya teknik pun dapet loh ilmunya. Dan yang hebat, nama mata pelajarannya adalah “safety”. Keselamatan. Ada ya semboyan “safety is number one”. Jadi jangan meremehkan deh sama yang namanya refreshing atau cuti. Gunakanlah cutimu secara bijak. Kalau udah penat banget cuti aja langsung. Jangan dikumpul2in sambil kitanya stress terus.

Yang namanya refreshing itu juga ga harus mahal lah. Refreshing itu kan me-refresh otak kita biar fresh lagi. Biar seger lagi. Untuk itu kita harus melakukan hal yang membuat kita bahagia. Inget ya yang membuat kita bahagia itu adalah melakukan pleasure atau memberi meaning.

Kalau ada yang suka jalan – jalan ya refreshing lah dengan jalan – jalan. Jangan gara – gara ada yang bilang “eh nonton film anu bisa bikin fresh loh” trus ikut nonton. Jadinya malah ga menikmati. Jadi untuk refreshing tanya lagi ke diri sendiri hal – hal pleasure apa yang membuat kita happy.

Tapiiii ingett. Walaupun refreshing itu hal yang manusiawi, tapi tetep ya namanya refreshing. Cuma sesekali aja. Jangan manja deh. Stress dikit ngeluh butuh jalan – jalan. Kerjaan banyak dikit bawaan pengen belanja – belanja. Ayolahhh hidup kan kudu semangat juga. Inget refreshing itu sekali – kali aja.

Walaupun refreshing itu hal yang manusiawi, tapi tetep ya namanya refreshing. Cuma sesekali aja. Jangan manja deh. Stress dikit ngeluh butuh jalan – jalan.

Bedakan juga ya sama “senin syndrome” hehe. Kalau udah senin bawaannya stress trus bilang “aduh aku butuh refreshing”. Itu mah mending tanya lagi sama diri sendiri apakah kerjaan yang sekarang memang sesuai apa yang kalian mau? Apa udah sesuai dengan bidang yang disukai? Kalau bukan ya jangan nyalahin kerjaannya yang banyak. Itu mah ya kitanya we yang nyari kerjanya “asal diterima” hehehe.

Rutinitas memang membosankan. Tapi itulah yang utama. Yang namanya refreshing sekali – kali. Makanya kenapa hari kerja itu ada 5 sedangkan hari libur ada 2 dalam 1 minggu karena kita harus lebih banyak kerja daripada libur. Percaya deh, kalaupun dikasih libur terus paling senengnya di 2 hari awal. Seterusnya mah bingung mau ngapain. Malah bosen jadinya. Bawaannya pengen cepet masuk kerja atau kuliah aja hehehe. Bukan ga bersyukur dikasih libur. Tapi memang itulah konsep dari refreshing.

Ini pendapat saya tentang konsep refreshing. Saya terbuka untuk diskusi untuk memperdalam pengetahuan saya🙂

-bcl-