Hal yang paling mudah dilakukan oleh manusia adalah mengeluh. Eh kedua termudah deng setelah meninggalkan solat.

Waktu kecil kita udah biasa mengeluh untuk mendapatkan apa yang kita inginkan. Ngeluhnya gimana? Dengan cara menangis. Laper? nangis aja, nanti ibu kita pasti bawain makanan. Mau beli mainan? Nangis aja. Pasti orang tua akan mengusahakan dapet mainan itu.

Sampai akhirnya semakin lama semakin dewasa kita terbiasa untuk mengeluh. Ya cara ngeluhnya beda sih. Kalau dulu menangis, kalau sekarang meratapi nasib yang tidak sesuai harapan. Tujuannya tetep sama. Berharap ada orang yang kasihan dan memberikan apa yang kita minta. Kalau masih kecil sih iya orang tua akan kasihan dan memberikan yang kita mau. Kalau udah gede?

Apalagi jaman social media sekarang ya. Makin gampang deh yang namanya mengeluh. Ditambah lagi kata “galau” seolah – olah jadi hal yang biasa. Beuh makin gawat deh. Jadi harus makin waspada kita sama sesuatu yang kita ucapkan, dengarkan, atau yang dijadikan status. Apakah itu keluhan? Atau bukan.

Jangan mengeluh. 80% orang kepada siapa anda mengeluh tidak peduli, sedangkan 20% lainnya senang anda menghadapi masalah -Lou Holtz-

Kalau kita mengeluh sama orang lain. Pilihannya cuma 2 kok. Orang itu akan tidak peduli atau malah senang kita dapet masalah. Bukan mau suudzan atau ga percaya sama sesuatu yang namanya sahabat. Tapi pasti balik lagi ke kata – kata “hidup lo urusan lo”. Kalaupun terjadi apa – apa sama kita, teman kita mungkin hanya bisa membantu dalam hal memberi saran atau simpati.

Jadi sudahlah. Kurangi yuk itu yang namanya mengeluh. Ga ada gunanya kok ngeluh. Merugikan baik untuk diri sendiri atau orang lain.

Buat orang lain pasti “irritating” lah kalau kitanya ngeluh terus. Pilihannya bisa dia jadi ikut – ikutan ngeluh, atau dengerin tapi dalam hatinya bilang “duhhhh ini kapan sih selesai ceritanya. Manja bgt jadi orang”.

Coba deh kita inget2 lagi pas temen kita ngeluh. Malesin kan?

Tapi yang paling parah itu dampaknya buat diri sendiri. Semakin kita mengeluh maka akan semakin memupuk pemikiran – pemikiran negatif Di otak kita. Jadi terbiasa ngeluh. Trus kalau ada sesuatu yang terjadi secara refleks kita akan berpikir negatif dulu ketimbang berpikir positif. Bahaya buat mental dan mindset kita.

Terus gimana biar ga gampang ngeluh? Mmmm di tulisan berikutnya aja yaaa. Yang penting disini sama – sama menyadari aja dulu yuk kalau kita memang suka mengeluh. Introspeksi gitu bahasa kerennya. Hehee. (padahal biar besok tahu bakal nulis apa :p )

-bcl-