Saya pernah nulis tentang bagaimana menyikapi musibah. Bagaimana musibah itu terbagi dua, yaitu azab atau ujian.

Nah, kemarin baru deh saya nonton youtube mansur. Maksudnya nonton yusuf mansur di youtube gitu hehehe.

Pas abis denger itu, jadi inget lagi deh sama tulisan saya bagaimana menyikapi musibah itu. Kudu sadar kitanya apakah musibah yang menimpa kita itu sebagai azab atau ujian. Memang gabisa bener – bener nebak secara tepat sih itu musibah atau azab. Yang tau kan Tuhan. Tapi bisa lah kita jadikan introspeksi selama ini apakah ada dosa besar yang kita lakukan?

Jadi jangan lah kita begitu dapet musibah langsung ngomong “wah lagi dapet ujian nih gue”. Beuh sombong bener. yakin banget ga ada dosa. Sekali lagi, Itu bener ujian kalau kita memang tidak melakukan dosa besar. Kalau dirasa masih berdosa ya berarti itu azab bukan ujian.

Itulah makanya saya sebut Tuhan itu sayang sama kita. Lah kita dosa aja diingetin dalam bentuk musibah. Nah, tinggal kitanya mau ga menganggap musibah itu dari sisi pofitifnya. atau tetap mau meratapi musibah yang ada. sambil mengeluh – mengeluh di social media. Terus udah masalahnya mah tetep aja ga selesai hihih.

Kalau kita lagi kena musibah, lagi kena masalah, makanya jangan langsung “wah solusinya apa nih?” tapi introspeksi dulu. Ada ga ya kesalahan besar yang kita perbuat. Kalau ada segera minta ampunan sama Tuhan. Tobat dulu, baru deh kita bersolusi dan mencari strategi dari permasalahan yang terjadi pada kita itu.

Tapi kalau memang dirasakan tidak ada dosa yang diperbuat, ya tinggal sabar aja. Insya Allah itu mah ujian dari Tuhan. Kan kalau kita sabar berarti kita naik kelas. Alhamdulillah😀

Oh ada 1 perumpaan yang menarik lagi dari Ust Yusuf Mansur di video yang saya tonton.

Yang namanya ujian itu ga mungkin bakal berlangsung lama. Ibarat nih dulu SD sekolah 6 tahun, ujiannya 6 hari. SMP dan SMA sekolah 3 tahun, ujiannya 3 hari. Nahhhh kalau kita dapet musibah trus musibahnya kok ga selesai – selesai ya, nah itu salah satu tanda kalau yang dirasakan oleh kita adalah azab. Lah terus, kalau Indonesia ini kena masalah akut yang ga beres – beres apakah bisa terjadi karena Rakyat Indonesia banyak yang melakukan dosa besar dan akhirnya dapet azab? Ya saya ga ada data sih, tapi kalau dilihat dari kehidupan sehari – hari dan masalah yang ga abis – abis, malah nambah terus, logika saya sih ke arah sana.

Yuk ah, saya juga gamau jadi kesannya nyeramahin dan sayanya berasa benar. Pas abis denger video itu beneran jleb banget. berasa pengen nangis sih jadinya. Tapi karena saya dengerinnya di kantor via HP, jadi ya masa ujug – ujug nangis hehee.

Yang penting mah saling mengajak, saling mengingatkan. Untuk apa? Untuk inget Tuhan. Inget bukan cuma beribadah ritual aja. Tapi bener – bener inget kalau Tuhan itu ada. Bener – bener inget kalau Tuhan itu akan meng-azab kita kalau kitanya berbuat dosa terus. Inget kalau kita banyak dosa itu masuk neraka. Inget kalau masuk neraka itu Naudzubillah banget. Buat yang kenal saya, tolong ingatkan saya juga kalau saya melakukan hal – hal yang pi-azab-eun yaaa. nuhun

-bcl-