Saya sangat percaya bahwa Tuhan itu selalu hadir. Tuhan itu selalu mencatat apa – apa yang kita kerjakan. Dan Tuhan itu membalas apa yang kita lakukan. Masalah cepat atau lambat balasannya itu adalah rahasia Allah. Bukan berarti pas kita berbuat baik akan dibalas saat itu juga. Belum tentu.

Begitu juga kalau kita melakukan keburukan. Belum tentu akan langsung dibalas. Contoh deh, dalam Islam shalat 5 waktu itu wajib. Tapi ketika kita ga solat, apakah kita langsung dihukum? Kita langsung sakit gitu kalau misalnya ga shalat. Ga kan ya, ga selalu langsung dihukum. Ya, kalau langsung dibalas kaya gitu pasti semua manusia akan taat. Tapi bukan itu cara Tuhan. Tuhan menguji keimanan umat-Nya tidak dengan cara yang seperti itu. Jika kita tidak shalat pasti dicatat. Dibalasnya kapan dan dengan cara apa, itu Tuhan yang menentukan. Saya sangat percaya hal ini.

Contoh deh, dalam Islam shalat 5 waktu itu wajib. Tapi ketika kita ga solat, apakah kita langsung dihukum? Kita langsung sakit gitu kalau misalnya ga shalat. Ga kan ya, ga selalu langsung dihukum.

Sebelum melanjutkan, saya mau minta maaf kalau lanjutan dari tulisan ini terkesan menyombongkan diri. Insya Allah tidak ada tujuan kesana. Murni ingin berbagi pengalaman tentang kebesaran Tuhan. Mudah – mudahan saya selalu dijauhi dari sifat sombong yang meracuni hati saya. Amiiin.

Saya merasa hidup saya sangat enak. Saya diberi banyak sekali kenikmatan oleh Tuhan. Saya tidak bisa mengingat terlalu detail tentang masa kecil saya. Yang jelas walau hidup saya waktu kecil tidak mewah – mewah banget, tapi setidaknya saya selalu bahagia. Orang tua saya memberikan rasa bahagia itu setiap saat. Waktu jaman sekolah dasar itu masanya bermain deh. Masanya pulang sekolah itu untuk sepakbola. Pokoknya bahagia lah. Orang tua juga ga memaksa untuk ikut les ini-itu. Kalau ga salah saya mulai les itu di kelas 5 SD. itu juga les bahasa inggris yang 2x seminggu.

Dari sekolah dasar, saya melanjutkan ke “jalan sutra” di Bandung. Apa itu jalur sutra? Yaitu jalur sekolah – sekolah favorit sampai kuliah di universitas favorit juga. Saya masuk ke SMP 5 Bandung – SMU 3 Bandung – Institut Teknologi Bandung. Apakah berhenti sampai situ? ternyata tidak. Kenikmatan itu berlanjut. lulus kuliah bulan Juli, bulan September saya sudah mendapatkan pekerjaan di tempat yang secara penghasilan lumayan, dan dari sisi beban kerja tidak terlalu berat. (Untuk yang terakhir ini mungkin relatif ya, ada yang mengatakan bahwa menjadi karyawan itu adalah musibah, karena mendingan lulus kuliah langsung usaha. Saya apresiasi perbedaan pemikiran. Tapi boleh lah saya mengatakan ini adalah kenikmatan juga).

Lantas saya berpikir, kenapa sih Tuhan sangattttt baik sama saya. Timbang menimbang. Pikir memikir. Sampai akhirnya saya menyimpulkan dengan kedangkalan ilmu yang saya miliki, mungkin saja Allah sangat baik sama saya karena ketika masih kecil saya menjadi anak yang baik. (sekali lagi mohon maaf kalau kesannya jadi sombong. Tapi bukan itu tujuannya kok). Saya tadi bilang di awal kalau saya tidak bisa mengingat detail kehidupan saya ketika kecil. Tapi setahu saya, saya adalah anak baik ketika kecil dahulu. Jika disuruh orang tua melakukan sesuatu langsung saya lakukan. Dan yang paling saya ingat. Misal orang tua saya menyuruh membeli sesuatu ke warung. berapapun kembaliannya pasti saya kembalikan. Padahal orang tua sih ga nagih “mana kembaliannya”, tapi pasti saya kembalikan.

Kadang saya juga berpikir. Mencoba melogikakan balasan dari Tuhan. Bukan bermaksud menyederhanakan, tapi maksudnya untuk semakin menyakinkan saya tentang kebesaran Tuhan. Contoh deh. Saya saat ini memiliki laptop. dibelikan oleh ayah saya ketika kuliah dulu. Apakah ini rejeki ayah saya? kemudian karena rejeki ayah berlebih maka saya dibelikan laptop? Betul itu adalah jawaban yang tepat.

Tapi logika saya memunculkan alternatif jawaban lain. Bisa saja sebenarnya karena saya berbuat baik lalu Tuhan menyimpankan kebaikan – kebaikan itu. Lalu kebaikan yang saya buat itu turut memberi peran kepada kesuksesan bisnis ayah saya. Lantas karena bisnisnya sukses, ayah saya membelikan saya laptop.

Sehingga, jika saya tarik awal dan akhirnya. saya dapat laptop karena saya berbuat baik. Bukan berarti mengecilkan usaha ayah saya sendiri. Tetap saja faktor paling besar yang menyebabkan usaha ayah saya sukses adalah kerja keras ayah saya. Bandingannya mah gini lah. Karena usahanya cukup sukses, Ayah saya bisa beli mobil dan rumah, lalu saya dibelikan laptop. Jadi perbandingan antara peran kebaikan saya dan usaha ayah saya adalah antara laptop dengan rumah + mobil. Sangat kecil tapi tetap memiliki peran.

Itu contoh baiknya. Sering juga saya merasakan hal yang sebaliknya. Seringnya sih malah pas udah kerja (hehehe jadi introspeksi juga nih, pas udah kerja malah jadi lebih sering bikin dosa berarti hehe). Contoh nih, kalau ngomongin penghasilan sebenernya penghasilan saya lebih dari cukup jika dibandingkan dengan pengeluaran rutin per bulan. Tapi setelah saya melakukan beberapa hal yang tidak baik. Pasti aja penghasilan saya itu kok asa abis terus tiap bulan (ya ga sampe abis banget sih, masih bisa nabung/investasi. Tapi harusnya bisa nabung/investasi lebih dari itu). Bisa karena saya lupa untuk sedekah, atau saya melakukan hal jelek lainnya. Nah, kalau misalnya uang sering ilang, motor sering masuk bengkel, atau hal – hal lain yang masuknya ke “biaya tak terduga”, ada kemungkinan itu cara Allah mengambil rejeki kita karena melakukan hal yang dilarang olehnya.

Dari kedua contoh di atas saya benar – benar percaya Tuhan itu selalu mencatat dan membalas sesuai apa yang kita lakukan. Oleh karena itu, yuk kita banyakin deh tabungan berbuat baiknya. Biar masa depan kita lebih cemerlang gitu. Kurangi deh hal – hal yang sifatnya tidak baik. Yang sifatnya bikin dosa gitu. Biar hidup kita makin disayang sama Tuhan.

Yuk kita Sama – sama belajar. Sama – sama mengingatkanšŸ˜€

-bcl-