LoA itu belum juga berhenti. Law of Attraction kali ini menarik saya untuk bisa berkenalan dengan se-orang yang hebat. Seseorang yang sangat sunda sekali. Namanya Asep Indra. Semakin terasa sundanya karena dia biasa dipanggil Mang Kabayan. Kenapa hebat? mari kita lanjutkan tulisannya.

Perkenalan dengan mang kabayan ini tidak lain dan tidak bukan terjadi karena dunia maya. Saya dan Mang Kabayan sama – sama berkuliah di tempat yang sama, sehingga saya dan beliau tergabung dalam sebuah milis yang sama. Beliau Arsitektur angkatan 1996, sedangkan saya Teknik Kimia Angkatan 2007. Terpaut usia 11 tahun kurang lebih. 

Jadi kenapa hebat? 

Nah, beliau ini belum bisa dibilang tua ya, walaupun masih tetep mudaan saya hehe. Nah di-umur yang masih muda itu, beliau memiliki pemikiran yang luar biasa. Saya sudah menyangka itu melihat dari email – email beliau di milis. Saya sebagai silent reader, cuma terkagum – kagum saja melihat pemikiran beliau. Sejak lama ingin berkenalan dan bertukar pikiran dengan beliau, Namun penyakit junioritas muncul dalam diri saya. Tidak berani untuk berkenalan bahkan via email. Alasan klasik “gue email, modusnya ngapain?”. 

Kira – kira pemikiran seperti apa yang membuat saya kagum? Bukanlah pemikiran yang serba canggih, namun justru pemikiran sederhana dan apa adanya ala kabayan yang biasa disebut kearifan lokal. Satu contoh aja, ini ada tulisan beliau yang dikutip di dalam blog Jakarta 45

http://jakarta45.wordpress.com/2009/05/21/kearifan-lokal-cageur-bageur-bener-singer-pinter/

Dan lagi – lagi LoA itu datang. dimulai oleh komen saya tentang buah kesemek di milis tersebut. Ternyata saya bisa berkenalan dengan Mang Kabayan. Detail nya seperti apa ga usahlah diceritain. ga penting juga. Yang penting mah buah kesemek itu enak lohh. Dari Milis berlanjut ke email – email pribadi dan akhirnya sepakatlah saya untuk berkunjung ke tempat beliau yang disebut Balong Kabayan. 

Ketika saya sampai ke tempat beliau, kekaguman saya malah semakin bertambah. pemikiran tentang kearifan lokal yang beliau sering singgung di milis ternyata bukan hanya secara teori saja. Beliau juga “Action” dengan membuat sebuah tempat bernama balong kabayan tersebut. 

Dari namanya sudah jelas. Balong itu artinya kolam ikan. Nah, di sana itu ada kolam ikan. Tapi bukan cuma kolam ikan aja. Sesuai slogannya “rekreasi, edukasi, terapi” beliau benar – benar menyulap balong kabayan menjadi tempat yang  nikmat untuk me-refresh kembali pikiran kita yang sudah penat.

Balong kabayan adalah tempat yang sangat nyunda sekali. 

kolam ikan? ada

ikannya bisa dipancing? bisa aja

saung? ada doong

untuk terapinya, di balong kabayan ada terapi ikan. Bukan hal yang baru. nah tapi disini nih Mang Kabayan memasukkan lagi unsur kearifan lokalnya. Ikannya bukan ikan gururafa yang dari Turki itu, tapi ikannya adalah ikan nilem. Ikan asli Jawa Barat. Ternyata ada juga loh produk Jawa Barat yang bisa dipake buat terapi.

Selain itu ada juga kolam renang alami yang airnya langsung dari mata air, tanpa kaporit jadi aman lahhhh buat anak – anak main. 

eh ini kenapa kesannya saya jadi promosi ya? bukan. bukan ini intinya. tadi itu maksudnya menceritakan aja kalau si Mang Kabayan itu tidak hanya secara teori, tapi beliau pun membuat produknya. Pkoknya lebih lengkapnya buka aja situsnya. http://www.balongkabayan.com/id/

Nah, selain saya menikmati balong kabayan, saya juga akhirnya bisa bertukar pikiran dengan Mang Kabayan. Sekaligus saya cerita tentang usaha saya JawaraJahe tea. Sekaligus saya mau test product nih. Kira – kira rasanya gimana menurut beliau. Alhamdulillah ternyata Jawara sudah “Kabayan’s Approved” hehehe.

Banyak sekali ilmu yang Mang Kabayan share kepada saya. Utamanya tentang bisnis. Hal  yang paling sering diucapkan oleh beliau adalah “santai we, pokokna mah Ngeureuyeuh we bisnis mah. da Balong ini juga ngeureyeuh”

Karena bahasa sunda saya masih intermediate, belum advance kaya beliau maka saya pun bertanya “ngeureuyeuh teh apa Mang?”

“ngeureuyeuh teh step by step lah”.

bukan cuma bisnis sebenernya, apapun itu intina mah kudu ngeureuyeuh. Karena semuanya butuh proses. Ga ada itu yang namanya instant. Jahe instant aja yang tinggal seduh, ternyata proses pembuatannya ga se-instant itu juga hehe.

Sangat bersyukur sekali saya bisa berkenalan dengan beliau. Bertambah lagi 1 mentor saya dalam mengarungi kehidupan ini😀

Hidup Ngeureuyeuh!!

-bcl-