Posts from the ‘Senyum’ Category

ehm mudaan


HELLOOOOO satriyadiwibowo.wordpress.com long time no see. Malah saya sempet lupa punya wordpress.

baiklah post pertama setelah 1 tahun vakum. Saya berbagi pengalaman di dunia kerja. Yak satu tahun sudah saya menjadi karyawan. Nikmati cerita saya kali ini. Kejadiannya baruuu aja kejadian beberapa jam yang lalu

——————————————————————————————————————————————-

Di Hari Senin ini, saya ingin membuat perbedaan berbeda dari diri saya. apa itu? SHAVING. yak shaving. kumis dan jenggot akan dihilangkan.

Note : Jenggot sudah menjadi trademark saya di kantor. Bahkan panggilan saya di kantor selain “bowo” kadang2 adalah “Got” (itu singkatan dari jenggot loh ya, bukan got yang klo bahasa sunda mah jadi solokan).

shaving sudah dilakukan. sudah siap pergi ke kantor untuk mendapatkan komentar “ih mudaan lo wo”. (tenang2 saya ga akan ngarep dibilang “ih gantengan lo”. Saya masih realistis kok orangnya :p).

Sampai di kantor dengan senyum tersungging. Sampailah di meja saya. menyampaikan salam kepada Pak Agus (teman di samping meja saya). Terjadi lah percakapan ini. singkat sih. tapi membekas.

Bowo : Selamat pagi pak agus

Pak Agus : wuih selamat pagi wo. cukur jenggot lo?

Bowo : Iya dong pak (sambil ngelus dagu yang tidak berambut. Tidak lupa tersenyum puas)

Pak Agus : wuih mudaan sekarang keliatannya

Bowo : (dalam hati “Tuh kan apa gue bilang”)

Tiba – tiba tanpa disangka2

Pak Agus : iya mudaan kaya umur 25

bowo : pak pak. tapi kan umur saya 23 -____-

———————————————————————————————————————————————

 

Advertisements

Perahu kertas


waduhhh udah lama banget yak ga buka blog. maafkan ya blog jadi ga keurus hehehe.

okeee. kita mulai post pertama di tahun 2012 ini dengan posting berjudul “perahu kertas” semoga menghibur.

—————————————————————————————————————————————————-

Cerita ini mengambil setting di Gramedia Jakarta. Berhubung Jakarta itu luas dan saya buta Jakarta, jadi pkoknya ada di salah satu gramedia yang ada di Jakarta. Imajinasikan aja sendiri gramedia yang mana.

Niat pengen beli buku Perahu kertas karya Mbak Dewi Lestari. pada tahu lah ya para pembaca itu buku tentang apaan? Saya sih jujur gatau. ini mau beli juga buat dikadoin lagi bukan buat saya baca sendiri :p

Kalo yang udah pernah ke toko buku tau kan ya ada satu komputer yang difungsikan untuk pelanggan nyari letak buku yang dicarinya.

Lantas saya datangi komputer itu dan mengetik kata “perahu kertas”. dengan sekejap komputer itu memberi informasi kepada saya bahwa buku itu ada di salah satu rak. kodenya lupa euy. tapi sebut saja rak dengan kode E05 (bukan kode sebenarnya).

Nah tahap berikutnya saya harus mencari kan E05 itu dimana. langsung lah saya tanya satpam yang lagi berjaga2 di deket escalator. Beginilah perbincangannya

Saya : Pak kalau rak E05 ada dimana ya pak?

Pak satpam : hmmmm

(pak satpam nampak bingung. dia berpikir keras. akhirnya dia punya ide brilian untuk menutupi ketidaktahuannya. malu dong masa satpam disitu gatau lokasi rak)

Pak satpam : emang mau nyari buku apa pak?

(yak benar. berasa dewasa (tua-red) ya saya dipanggil pak. bukan pak atau mas lagi seperti ketika kuliah dulu hehe. ga penting. skip aja)

saya : perahu kertas pak judulnya

(Pak satpam tersenyum sumringah karena idenya untuk menutupi ketidaktahuannya berhasil. dan dengan tegas menjawab)

Pak satpam : Oh E05 di sebelah sana pak. di bagian keterampilan.

saya : *terdiam sekitar 3 detik* oh oke pak.

—————————————————————————————————————————————————

(post ini saya dedikasikan untuk Bapak Satpam salah satu cabang gramedia di Jakarta)

maaf Mbak Rebecca


kalo yang ini bukan tentang kisah lucu teman saya,,kalo yang ini pelakunya adalah saya sendiri.

kejadiannya terjadi pas saya bersama 5 orang teman yang lain dan 30 orang lain yang tidak saya kenal sedang menunggu jadwal wawancara suatu perusahaan consumer goods.

—————————————————————————————————————————————————–

jadwal saya wawancara seharusnya pukul 10.00. Namun hingga pukul 10.30 nama saya belum dipanggil juga. Yaudah saya datangi saja meja mas2 yang ngatur jadwal.

saya : mas kok nama saya belom juga ya? udah sampe mana sih mas?

mas2 : tuh liat aja di kertasnya udah sampe mana

dan terlihatlah bahwa giliran berikutnya adalah saya.

oh iya,  hal penting yang harus dicatat dari cerita ini. di samping nama saya dituliskan sebuah nama REBECCA PANJAITAN.

(hmmmm mungkin ini nama interviewer saya)

—————————————————————————————————————————————————-

lalu saya kembali ke tempat dimana terdapat 5 orang teman saya dan 30 orang yang tidak saya kenal tadi

saya : eh lo tau ga ibu rebecca panjaitan itu yang mana? interviewer gw tuh kayanya

5 teman saya : wah gatau chol

30 orang yang tidak saya kenal : ____________________ (maksudnya diem aja, ya kenal aja kaga sama saya hehehe)

saya : hmmmm ntar gw mau sok kenal ahhh sama si ibu rebecca ini. ntar pas baru masuk gw bakal langsung bilang “ibu rebecca panjaitan kan?” haha)

—————————————————————————————————————————————————

singkat cerita sekitar 30 menit kemudian nama saya akhirnya dipanggil masuk. ketika saya sudah siap untuk langsung sok kenal..tiba2 saja si ibu itu lebih cepat berkata “saudara agung ya? Perkenalkan nama saya Emmy (atau Emma ya? duh maaf lupa)”

nampaknya di kertas dia, di samping nama dia tertulis nama dia. Jadi aja dia tahu siapa saya dan saya kalah cepat…

eh sebentar…sebentar…oh ternyata ini bukan Ibu Rebecca Panjaitan…tetapi ibu Emmy atau Emma atau siapa saya lupa..

fiuhhhh untung saja saya kalah cepat,,nampaknya di detik – detik terakhir interviewer saya diganti…saya mencium adanya konspirasi untuk mempermalukan saya,,,untung saya tidak jadi sok kenal duluan.

jalannya interview tidak perlu saya ceritakan karena saya interviewnya sambil duduk kok ga sambil jalan ( :p duh maaf garing)

20 menit kemudian saya keluar ruangan dan langsung bergabung dengan 5 teman saya yang setia menunggu dan 30 orang,,oh tidak ternyata tinggal tersisa 17 orang yang masih belum saya kenal juga.

saya : eh sial,,ternyata bukan Ibu Rebecca Panjaitan..untuk gw ga sok kenal duluan tadi

5 teman saya : wah iya? hahaha lo sih udah PD duluan.

—————————————————————————————————————————————————–

DAAAAAAAN….klimaksnya terjadi ketika si mas2 pengatur jadwal keluar menghampiri kami ber 23 (saya + 5 teman setia + 17 orang lain) dan berkata dengan lantang.

yak, yang berikutnya REBECCA PANJAITAN…

lalu satu orang berdiri dan berkata “yak saya pak”

saya pun kaget….5 teman saya menahan tawa mereka…17 oh tidak 16 orang yang lain tersenyum sinis dan berkata dalam hati “sukurin lo,,berisik mulu sih dari tadi” (yang terakhir ini asumsi sih biar lebih dramatis,,,saya aja gatau mereka gimana,,,ga saya perhatiin juga satu2)

Oh Mbak Rebecca maafkan saya. Kenapa mbak gak ngacung pas pertama saya sebut nama mbak. apakah karena mbak pemalu? ato mbak ternyata ikut berkonspirasi untuk mempermalukan saya.

sekali lagi maafkan,,,tetapi setidaknya saya sudah kenal dengan 1 dari 30 orang yang awalnya tidak saya kenal. dialah Mbak Rebecca Panjaitan.

mungkin lain waktu kita bisa kenalan dengan cara baik2 ya mbak hehehe

Bro


kejadian ini baru terjadi kemarin malam hari minggu tanggal 14 November 2010 pukul 23.00.

Saya masih berhadapan dengan laptop yang memunculkan gambar account saya di facebook.

Tiba – tiba sebuah chat box muncul di kanan bawah. sebuah kata muncul.

“bro”

singkat sekali. kata sapaan yang  sangat biasa.

Namun menjadi tidak biasa ketika saya membaca nama pengirimnya

***** *************

(sengaja saya sensor biar penasaran)

beliau adalah salah seorang dosen di tempat saya kuliah…

tentu saja saya bingung,,apakah benar ini beliau? apakah beliau tidak salah kirim? apa account beliau sedang dibajak?

dan pembicaraan berikutnya malah semakin membuat saya tercengang

————————————————————————————————————————————————

saya : iya pak ada apa?

dosen : punya chips poker ga?

saya : (oh mungkin poker yang di fb itu ) wah saya tidak main itu pak

dosen : kira – kira siapa teman kamu yang main itu?

saya : mungkin si x atau si y pak,,tapi keduanya sedang tidak online

(sejenak saya berpikir pembicaraan ini akan berhenti sampai sini,,ternyata tidak)

dosen : bisa kamu hubungi mereka ?

saya : (shock dulu bentar) baik pak saya coba

(tidak lama kemudian)

saya : nampaknya mereka sudah tidur pak, saya sms tidak dibalas

dosen : baiklah,,maaf sudah merepotkan,,tapi besok tolong dicarikan ya,,saya tunggu kabarnya

saya : (shock lagi,,kali ini agak lama) baik pak

————————————————————————————————————————————————

dan saya sempat masih tidak percaya itu beliau,,,gaul sekali ya beliau,,,

apakah ketika saya bertemu di kampus…boleh saya berkata :

“hei bro,,gimana? udah dapet chips nya?”

%d bloggers like this: